iklan Kareba Parlementa
Sulselsatu
Sulselsatu
iklan Kareba Parlementa

Prahara Arung Palakka, Dendam Sang Putra Mahkota

Iklan Humas SulSel

SULSELSATU.COM, MAKASSAR — Siapa yang tidak mengenal sosok Arung Palakka di Bone? Ikon perjuagan kerajaan Bone yang satu ini begitu disanjung dan dibanggakan oleh masyarakat bone dan sekitarnya. Tak hanya ikon perjuangan, Arung pallakka juga sering dianggap sebagai salah satu ‘Awalli Tujua” dalam kehidupan keseharian masyarakat Bugis Bone.

Roman geram tampak pada wajah pria muda itu. Awal tahun 1660, dengan mata kepala sendiri ia menyaksikan lebih dari 10.000 orang dari negeri asalnya dijadikan pekerja paksa. Orang-orang Bone itu dipekerjakan untuk menggali kanal di sepanjang pesisir Makassar sebagai garis pertahanan dalam rangka peperangan melawan VOC.

Lelaki yang menahan murka tersebut bernama Arung Palakka. Ia adalah putra mahkota Bone. Sejak usia 11 tahun, sang pangeran sudah menjadi tawanan Kesultanan Gowa di Makassar. Maka, tidak heran, impian untuk bisa melepaskan diri dari kekuasaan Gowa selalu tertanam di hati dan pikirannya.

Kelak, cita-cita itu akhirnya terwujud meskipun harus dilakukan dengan pertaruhan yang amat besar. Arung Palakka terpaksa bekerjasama dengan kaum penjajah asing untuk membebaskan rakyat Bone dari penjajahan Gowa. Itulah sebabnya citra Arung Palakka hingga kini terbelah menjadi dua, antara pahlawan atau pengkhianat, antara surga dan neraka.

Dendam Sang Putra Mahkota

Arung Palakka (sering pula ditulis Aru Palaka) lahir pada 15 September 1634. Ia adalah putra Raja Bone ke-XIII La Maddaremmeng Matinro’e Ri Bukaka. Meskipun berstatus sebagai pangeran, bukan berarti Arung Palakka bisa menikmati hidup enak. Sebaliknya, ia terlahir dalam suasana konflik antar-kerajaan di Sulawesi Selatan.

Polemik tersebut sebenarnya terjadi jauh sebelum Arung Palakka dilahirkan. Setidaknya ada 4 kerajaan yang terlibat, yaitu Bone, Soppeng, Wajo, dan Gowa-Tallo. Dari keempatnya, Gowa-Tallo adalah kerajaan yang paling berpengaruh dan bernafsu untuk memperluas wilayah kekuasaannya.

Puncak pertikaian terjadi saat Gowa-Tallo resmi menjadi kerajaan Islam pada 1605. Kerajaan Gowa—yang sudah berganti corak menjadi kesultanan—mulai memaksa tiga kerajaan lainnya untuk menganut agama yang sama sekaligus meluaskan pengaruh politiknya (Poesponegoro & Notosusanto, Sejarah Nasional Indonesia, Volume 3, 2008:83). Seperti dilansir Tirto.id

Bone yang berpuluh-puluh tahun sebelumnya cukup merepotkan Gowa akhirnya harus menyerah pada 1611. Sejak saat itu, Bone ikut menganut ajaran Islam dan menjadi taklukan Gowa. Meskipun begitu, kedudukan raja Bone masih diakui dan sempat dimerdekakan kendati rangkaian konflik masih saja terjadi di era-era setelahnya.

Tahun 1643, Bone benar-benar jatuh dan wilayahnya diperintah langsung oleh Sultan Gowa (Taufik Abdullah, Sejarah Ummat Islam Indonesia, 1991:90). Peristiwa tersebut terjadi ketika Bone dipimpin oleh Sultan La Maddaremmeng yang tidak lain adalah ayahanda Arung Palakka.

Takluknya Bone kepada Gowa membuat Arung Palakka dan keluarganya dijadikan tawanan. Sejak umur 11 tahun, ia sudah merasakan bagaimana pedihnya hidup tanpa kebebasan kendati perlakuan keluarga Kesultanan Gowa terhadapnya tidak terlalu buruk.

Arung Palakka dan keluarganya dijadikan pelayan di kediaman Perdana Menteri Gowa, Karaeng Pattinggaloang (Palloge Petta Nabba, Sejarah Kerajaan Tanah Bone, 2006:124). Namun, Pattinggaloang tetap menaruh respek kepada keluarga Arung Palakka, dan Arung Palakka pun tumbuh menjadi seorang pemuda cerdas dan gagah di bawah bimbingannya.

Hingga suatu ketika, Arung Palakka akhirnya bisa terbebas dari cengkeraman Gowa setelah terjadi aksi pemberontakan orang-orang Bone yang dipimpin oleh Tobala. Tobala sebenarnya adalah orang Bone yang ditunjuk sebagai Regent atau Bupati Bone sebagai kepanjangan tangan dari Gowa.

Lari dari Gowa, Arung Palakka kemudian berlindung di Kesultanan Buton (Syahruddin Yasen, Maestro 27 Karaeng Bugis-Makassar, 2008:28). Selama tiga tahun tinggal di Buton yang saat itu dipimpin oleh La Sombata atau Sultan Aidul Rahiem, Arung Palakka bersiap untuk melakukan pembalasan.

Dilema Arung Palakka

Akhir 1660, dibantu beberapa mantan petinggi Kesultanan Bone yang masih setia, Arung Palakka melancarkan serangan terhadap Gowa dan berhasil membebaskan orang-orang Bone yang dipekerjakan paksa. Sayangnya, Tobala tewas dalam peperangan tersebut (Muhammad Abduh, dkk., Sejarah Perlawanan Terhadap Imperialisme dan Kolonialisme di Sulawesi Selatan, 1985:22)

Arung Palakka terpaksa mundur. Untuk meraih kemenangan, ia belum sanggup lantaran armada militer Gowa masih terlalu kuat, bahkan membuatnya kian terdesak. Arung Palakka pun terpaksa melarikan diri karena menjadi target utama pasukan Gowa yang mencarinya sampai ke Buton.

Di saat yang sama, VOC datang menawarkan bantuan. Kondisi ini sebenarnya dilematis bagi Arung Palakka. Di satu sisi, ia muak dengan ambisi VOC. Namun di sisi lain, ia memerlukan dukungan kaum penjajah itu jika ingin menuntaskan dendamnya sekaligus menjadikan Bone sebagai pemerintahan yang berdaulat lagi.

Akhirnya, pada 1663, Arung Palakka dan para pengikutnya berlayar jauh ke Batavia, tepat di mana pusat kekuasaan VOC berada. Selain untuk menyelamatkan diri dari kejaran Gowa, Arung Palakka ternyata harus membuktikan terlebih dulu bahwa ia memang benar-benar butuh bantuan VOC.

VOC mengizinkan Arung Palakka dan orang-orangnya menetap di Batavia—inilah asal-muasal Kampung Bugis yang kini berada di wilayah Jakarta Utara. Namun mereka harus membantu VOC sekaligus sebagai pembuktian diri bahwa mereka adalah orang-orang yang tangguh dan dapat diandalkan (Ricklefs, et.al, A New History of Southeast Asia, 2010:161).

Kehadiran Arung Palakka sangat menguntungkan VOC. Ia menjadi salah satu kunci keberhasilan VOC dalam menaklukkan berbagai wilayah di Nusantara, bersama Cornelis Speelman yang asli Belanda dan mantan pemimpin kelompok bersenjata dari Maluku, Joncker Jouwa de Manipa alias Kapiten Jonker (Anthony Reid, Charting the Shape of Early Modern Southeast Asia, 2000).

Arung Palakka di antara Gelar Pahlawan atau Pengkhianat?

Setelah 3 tahun membantu VOC, saatnya tiba bagi Arung Palakka untuk menuntaskan dendam sekaligus merebut kembali wilayah Bone yang dikangkangi Gowa. Tanggal 24 November 1666, armada besar bertolak dari pesisir utara Batavia menuju Celebes, terdiri dari 21 kapal perang yang mengangkut 1000 prajurit.

Pasukan Arung Palakka yang beranggotakan 400 orang semakin percaya diri berkat bantuan VOC yang menyumbangkan 600 orang tentaranya dari Eropa yang paling terlatih. Mereka berangkat dengan satu tujuan: mengalahkan Gowa yang saat itu dipimpin seorang raja perkasa berjuluk Ayam Jantan dari Timur, Sultan Hasanuddin.

Dan terjadilah pertempuran legendaris itu. Gowa pada akhirnya menyerah, dan tanggal 18 November 1667 Sultan Hasanuddin terpaksa menandatangani Perjanjian Bongaya yang menandai kemenangan VOC dan Arung Palakka walaupun selama beberapa tahun berikutnya serpihan pasukan Gowa masih melakukan perlawanan.

Pada 1672, Arung Palakka dinobatkan sebagai Sultan Bone. Impiannya menjadi kenyataan. Ia memang hanya menuntut haknya kembali sebagai pewaris tahta Bone, sekaligus membebaskan Bone dari penguasaan Gowa dan membalaskan dendamnya, meskipun dengan cara yang tidak bisa memuaskan semua pihak.

Buku-buku sejarah yang beredar selama ini lebih cenderung menempatkan Arung Palakka selaku sosok pengkhianat, dan sebaliknya, Sultan Hasanuddin sang Sultan Gowa selalu diidentikkan sebagai pahlawan besar.

Namun, sebagian masyarakat Bone meyakini bahwa Arung Palakka adalah orang paling yang paling berjasa. Dan bukan tanpa alasan dibuatnya patung Arung Palakka yang berdiri gagah di Watampone, ibukota Bone.

Arung Palakka memimpin Kesultanan Bone selama 24 tahun atau sampai akhir hayatnya. Ia meninggal dunia pada 6 April 1696 atau 321 warsa yang telah lampau. Hingga kini, jalan hidupnya masih menyisakan pro-kontra, antara gelar pahlawan atau pengkhianat.

Foto: Int
Uploader: Adhy

Iklan PDAM
...

Kasus OTT Disdik Sidrap, Tersangka Curiga Bakal Jadi Tumbal

SIDRAP - Keluarga Ahmad, tersangka kasus OTT Dinas Pendidikan Sidrap mengancam akan membeberkan ke publik aliran dana pungutan liar atau fee proyek Disdik. Adik ipar...

Putra Dollah Mando ke Rutan Polda Minta Barang Bukti ke Tersangka

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Putra Bupati Sidrap Dollah Mando, M Yusuf alias Doni dikabarkan mendatangi tersangka kasus OTT Disdik Sidrap, Syahrul Syam di Rutan Polda...

Akal Bulus Pria Ini Ajak Istrinya “Digoyang” Pria Lain

SULSELSATU.com, SURABAYA - Subdit IV Renakta Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Jawa Timur telah menetapkan EH, tersangka kasus bisnis prostitusi pesta seks tukar pasangan...

Kasus OTT Disdik Sidrap, Tersangka Siap Beberkan Peran Dollah Mando

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Tersangka kasus pemotongan DAK Fisik Pendidikan di Dinas Pendidikan Kabupaten Sidrap, Ahmad, siap membeberkan pihak-pihak yang terlibat dalam kasus yang menyeretnya...
video

VIDEO: Video Pelajar Diduga Mesum Beredar, Ini Klarifikasi Pihak Sekolah

SULSELSATU.com, PAREPARE - Video pelajar SMK yang diduga mesum di Kota Parepare beredar dan sempat viral. Video berdurasi duabelas detik ini direkam dalam kelas, di...

Bonek Persebaya Titip Nama di NASA untuk Dibawa ke Planet Mars

SULSELSATU.com, SURABAYA - Anggota Bonek Writer Forum sekaligus dosen fisika Universitas Achmad Dahlan Yogyakarta, Yudhiakto Pramudya mendaftarkan nama Bonek Persebaya untuk dibawa ke Planet...

Tips Memasak Steak Daging Agar Empuk dan Tidak Keras

SULSELSATU.com - Munculnya kreasi kuliner baru karena selera pasar atau konsumen yang menyukai variasi cita rasa baru di dalam makanan, termasuk Steak. Peluang ini...

Hanya Berkutat di Administrasi, Pemkot Belum Bayar Honorarium Tim Covid

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Pemerintah Kota Makassar belum mencairkan gaji honor bagi tim penindakan dan ddukasi Gugus Tugas Covid-19. Kepala Badan Penangulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota...
Dinas Pendidikan

GALERI FOTO: Warga Padati Kantor Disdukcapil Barru

SULSELSATU.com, BARRU - Ratusan warga padati Kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Barru pada hari kedua pasca libur lebaran, Jumat (22/6/2018). Pantauan Sulselsatu.com, sejak...

Baca Juga

Komisi A Minta Pemkot Makassar Libatkan RT RW dalam Penerapan Protokol Covid-19

SULSELSATU.com, MAKASSAR - DPRD Kota Makassar meminta pemerintah kota memasifkan peran RT RW dalam mejaga Protokol Covid-19 nantinya di masa new normal tetap berjalan. Anggota...

Gubernur Sulsel Antar Langsung Sapi Kurban Bantuan Presiden ke Jeneponto

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Bantuan satu ekor sapi dari Presiden Joko Widodo dibawa langsung oleh Gubernur Sulsel, Nurdin Abdullah ke Kabupaten Jeneponto. Gubernur Sulsel menyerahkan sapi...

Fachrul Razi Minta Proses Penyembelihan Hewan Kurban Tetap Menerapkan Protokol Kesehatan

SULSELSATU.com - Menteri Agama Fachrul Razi menyebutkan pihaknya telah menerbitkan panduan penyembelihan hewan kurban di saat pandemi Covid-19, yakni dengan menerapkan protokol kesehatan secara...

Soal Gaya Pirang Pasha, Ini Kata Mendagri

SULSELSATU.com, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian menyindir Wakil Wali Kota Palu, Sigit Purnomo Said atau Pasha 'Ungu' karena bergaya rambut pirang saat...

TERKINI

Dewan Minta Dishub Tambah Tenaga Kontrak, Tugasnya Atasi Kemacetan

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Kemacetan di Kota Makassar menjadi persoalan yang sulit...

Panitia Musda Golkar Akui Undangan Kepesertaan Sudah Terdistribusi

SULSELSATU.com, JAKARTA - Pelaksanaan Musda ke 10 pemilihan Ketua DPD I...

Pemkot Parepare Ajak Warganya Fungsikan Pekarangan dengan Bercocok Tanam

SULSELSATU.com, PAREPARE - Pemerintah Kota Parepare mengembangkan pola pertanaman melalui pemanfaatan...
video

VIDEO: Aksi Warga Ramai-ramai Usir Angin Puting Beliung

  SULSELSATU.com - Sebuah video memperlihatkan peristiwa angin puting beliung menerjang lokasi...

Hangatnya Sambutan Warga Makassar ke Fatmawati Rusdi

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Pilihan Partai NasDem dan Gerindra memaketkan Moh Ramdhan...

Jadon Sancho Siap Gabung Manchester United

DORTMUND - Jadon Sancho dikabarkan sudah bersepakat untuk berlabuh ke Manchester...
video

VIDEO: Disdukcapil Sinjai Musnahkan Belasan Ribu Keping KTP Tak Terpakai

SULSELSATU.com, SINJAI - Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Sinjai melakukan pemusnahan Kartu Tanda Penduduk (KTP) sebanyak 12.653 keping, Senin (17/12/2018). KTP yang kita...