Trump Resmi Akui Yerusalem Sebagai Ibu Kota Israel

Presiden AS Donald Trump memegang proklamasi yang ia tandatangani yang menyatakan Amerika Serikat mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel di Gedung Putih di Washington, (6 /12/2017) (Foto: Reuters)

SULSELSATU.com – Presiden Amerika Donald Trump hari Rabu (6/12/2017) waktu setempat, secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan memerintahkan Departemen Luar Negeri untuk segera bersiap memindahkan kedutaan besar Amerika di Tel Aviv ke ibukota itu.

Trump menggambarkan langkah tersebut sebagai “langkah yang telah lama terlambat” untuk memajukan proses perdamaian Timur Tengah. Nasib kota kuno ini adalah salah satu masalah paling mencolok antara Israel dan Palestina.

Israel menyebut langkah Trump “bersejarah” namun ada kritik internasional yang tajam. Orang nomor satu AS ini masih mendukung solusi dua negara untuk konflik yang telah berlangsung lama, jika disetujui oleh kedua belah pihak, yang pada dasarnya akan melihat pembentukan sebuah negara Palestina merdeka yang tinggal di samping Israel.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyebut pengumuman Trump “menyedihkan”. Menurutnya, AS tidak lagi menjadi perantara perdamaian.

Delapan dari 15 negara yang saat ini anggota Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah meminta badan tersebut untuk mengadakan pertemuan mendesak mengenai keputusan AS pada akhir minggu ini.

Keputusan untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel, membuat AS bertentangan dengan pandangan masyarakat internasional lainnya mengenai status Yerusalem. Palestina mengklaim Yerusalem Timur sebagai ibukota sebuah negara masa depan dan sesuai dengan kesepakatan damai Israel-Palestina 1993, status terakhirnya dimaksudkan untuk dibahas dalam perundingan damai tahap akhir.

Dilansir dari BBC, Kedaulatan Israel atas Yerusalem tidak pernah diakui secara internasional dan sampai sekarang semua negara telah mempertahankan kedutaan mereka di Tel Aviv.

Yerusalem berisi situs suci bagi tiga agama monoteistik utama, Yudaisme, Islam dan Kristen.
Yerusalem Timur, yang mencakup Kota Tua, dianeksasi oleh Israel setelah Perang Enam Hari tahun 1967, namun tidak diakui secara internasional sebagai bagian dari Israel.

Trump berbicara di Gedung Putih mengatakan bahwa dia menilai tindakan ini untuk kepentingan terbaik Amerika Serikat dan upaya perdamaian antara Israel dan Palestina. Dia mengatakan bahwa dia sedang mengarahkan departemen luar negeri AS untuk memulai persiapan memindahkan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Terlepas dari peringatan kerusuhan regional mengenai tindakan semacam itu, keputusan tersebut memenuhi sebuah janji kampanye dan mengajukan banding ke basis sayap kanan Trump.

“Hari ini, saya menyampaikannya. Mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel tidak lebih atau kurang dari sekedar pengakuan akan realitas. Ini juga hal yang tepat untuk dilakukan,” kata pemimpin AS tersebut, merujuk pada janji kampanye tersebut.

Koalisi Yahudi Republik telah mengucapkan terima kasih kepada presiden tersebut dalam iklan New York Times. Kelompok ini didukung oleh donor mega kampanye Partai Republik dan Trump Sheldon Adelson.

Sementara itu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyambut baik hal ini dan Israel sangat berterima kasih kepada Presiden Trump.

“Yerusalem telah menjadi fokus harapan, impian kita, doa kita selama tiga ribu tahun,” ujarnya dalam sebuah tweeted.

Sedangkan Abbas, pemimpin Palestina mengatakan dalam sebuah pidato TV yang telah direkam bahwa kota itu adalah ibukota abadi negara Palestina.
Sebelumnya, dia memperingatkan konsekuensi berbahaya melalui seorang juru bicara, dari keputusan Trump tersebut.

Editor: Febriansyah

BAGIKAN

Komentar :