KPU Kukuh Tak Masukkan Nama OSO dalam Daftar Caleg, Jika..

Oesman Sapta Oddang. (INT)

SULSELSATU.com, JAKARTA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) bersikeras menolak memasukkan nama Osman Sapta Odang (OSO) dalam Daftar Calon Tetap (DCT) anggota DPD dalam Pemilu 2019. Hal itu dilakukan jika OSO tak mau mengundurkan diri sebagai Ketua Umum Partai Hanura.

“Ya prinsipnya tetap sama keputusan kita kemarin. Bahwa kalau ingin kemudian Pak Oso masuk dalam DCT maka harus mengundurkan diri terlebih dahulu,” kata Komisiner KPU Ilham Saputra di Gedung KPU RI, Jakarta, seperti dikutip dari Viva, Rabu (16/1/2019).

Ilham menjelaskan keputusan KPU telah mempertimbangkan putusan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) yang memenangkan Oso. Dalam keputusan Bawaslu tetap menyatakan Oso harus mengundurkan diri sebagai pengurus partai politik satu hari sebelum dinyatakan menang dalam Pemilu 2019.

Ilham menambahkan KPU juga memperhatikan putusan PTUN yang mencabut SK KPU nomor 1130 tentang daftar calon tetap anggota DPD, dan memerintahkan membuat SK baru dengan memasukkan nama Oso dalam DCT anggota DPD.

Selain itu KPU tetap berpegang pada putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menyatakan calon anggota DPD tidak boleh menjadi pengurus partai.

“Kita sudah mempertimbangkan itu semua. Apa menanggapi putusan Bawaslu. Kita juga masih menghormati putusan konstitusi,” katanya.

Ilham memastikan keputusan KPU tersebut sudah disampaikan pada Oso hari ini. Surat tersebut tetap memberi kesempatan pada Oso untuk masuk dalam DCT anggota DPD dengan catatan harus tetap mundur sebagai Ketua Umum Partai Hanura.

“Semangat kita berpedoman pada putusan MK. Kita memberikan kesempatan pada pak Oso untuk menyerahkan surat pengunduran diri ke KPU,” katanya.

Editor: Awang Darmawan