iklan Kareba Parlementa

Ahli Hukum Pidana Pastikan Sadapan KPK Batal Secara Hukum

Iklan Humas SulSel

Keaslian Rekaman Juga Sangat Merugikan

SULSELSATU.com, JAKARTA – Jaksa Penuntut Umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kian terdesak. Alat bukti rekaman yang dibeberkan di persidangan, legalitasnya dipertanyakan. Tidak memiliki dasar hukum. Belum lagi dengan keaslian rekaman yang diduga suara percakapan Lucas juga sulit dibuktikan. 

Saksi ahli kembali mempertegas hal itu pada lanjutan kasus perintangan penyidikan dengan terdakwa Lucas, di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kamis (21/2/ 2019). Menurut ahli hukum dan pidana, Muzakkir, sebelum menetapkan seseorang menjadi tersangka atau terdakwa, maka hasil penyadapan atau rekaman itu sudah harus memiliki produk hukum.

“Jadi harus ada (rekaman) sebagai produk hukum. Itu menjadi dasar sebagai alat bukti. Kalau tidak berarti prosedur rekaman itu tidak sah,” ujarnya kepada media usai menjadi saksi ahli. 

Guru besar Universitas Islam Indonesia (UII) itu juga menegaskan, aspek legalitas penyadapan dipertanyakan jika perekaman itu terjadi terjadi bertahun-tahun atau berbulan-bulan jauh sebelum penetapan terdakwa. “Jadi oleh sebab itu, setiap orang warga negara Indonesia tidak boleh ditongkrongi oleh rekaman yang berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Jelasnya, tidak boleh tindakan penyadapan mencari-cari kesalahan orang selama berbulan-bulan. Perkaranya harus ada dulu, baru ada pengumpulan bukti dari penyadapan,” katanya.

Pernyataan Muzakkir itu pun mempertegas lemahnya alat bukti rekaman yang digunakan KPK untuk menjerat Lucas. Pasalnya, rekaman percakapan yang diduga melibatkan Lucas terjadi pada 2016 lalu. Bahkan semakin dipertanyakan, bukti rekaman yang menjerat Lucas sesungguhnya digunakan KPK untuk proses penyidikan Eddy Sindoro. Sementara sprindik terhadap perkara yang menimpa Lucas diterbitkan pada 1 Oktober 2018. 

“Kalau itu yang terjadi, penyadapan itu bersifat melawan hukum atau menyalahgunakan wewenang. Kalau misalnya di sidang ini, pengadilan harus dibuktikan sadap sah atau tidak, sadap kapan? Sudah ada sprindik belum? Kalau tidak maka tidak bisa digunakan sebagai alat bukti dalam persidangan pidana,” tegas Muzakkir.

Muzakkir juga menegaskan pentingnya memastikan orisinalitas alat bukti, terutama alat bukti digital yang rentan direkayasa. Sebab, keorisinalitasan alat bukti itu memiliki kekuatan pembuktian yang sah dan primer atau tidak. Kalau tidak ada jaminan derajat pembuktian bisa jatuh.

“Itu bisa jadi alat bukti sekunder, tersier, atau bahkan tidak bisa digunakan di persidangan. Alat bukti primer yang memiliki kekuatan primer orisinalitasnya harus tinggi,” ujarnya.

Keorisinalitasan alat bukti itu yang dijadikan dasar membangun keyakinan hakim. Jika bukti diragukan karena orisinalitas prosedur, hakim tidak boleh mendasarkan pada alat bukti itu. Sebab, alat bukti itu tidak memiliki kekuatan pembuktian.”Kalau ragu-ragu ya putusannya harus membebaskan terdakwa. Karena hakim bertanggung jawab pada Tuhan Yang Maha Esa,” tegasnya.

Keterangan Muzakkir itu pun membuat posisi JPU KPK tak mampu membeberkan aspek legalitas alat bukti rekaman yang menjadi dasar kuat dalam menjerat Lucas. Hal itu kian dipertegas oleh saksi ahli sebelumnya, Prof Said Karim. 

Pada sidang lanjutan yang berlangsung pada Kamis, 14 Februari lalu,  Di hadapan majelis hakim, Ahli Hukum Pidana, Said menjelaskan, menghadirkan hasil rekaman sebagai alat bukti tak boleh cacat prosedural. “Maka proses penyadapan itu, sejak awal memang dilakukan dengan tujuan kepentingan penegakan hukum,” ujarnya. 

Said juga menegaskan,  alat bukti yang diajukan  dalam perkara pidana,  harus diperoleh dengan cara sah menurut hukum. “Karena pengetahuan hukum yang saya pahami putusan MK Nomor 20/14/2016 di situ dikatakan untuk mengajukan alat bukti rekaman, maka yang melakukan perekaman itu adalah penegakan hukum. Disamping sejak awal rekaman itu hadir untuk kepentingan penegakan hukum,” jelasnya. 

Selain itu peran ahli forensik digital juga mesti menjadi pertimbangan dalam menilai keabsahan barang bukti digital atau rekaman. Menurut Said, dari segi hukum acara pidana barang bukti digital tidak dapat dijadikan alat bukti sah, jika ahli forensik digital menilainya tak bisa dipertanggung jawabkan. “Maka jika terjadi keragu-raguan mengenai fakta persidangan tentang terbukti tidaknya terdakwa dalam melakukan tindak pidana, maka lebih bijaknya terdakwa dibebaskan,” ungkap Said. 

Sementara itu, penasehat hukum terdakwa, Irwan Muin mengatakan, penuturan saksi ahli hukum pidana, kian mempertegas kekeliruan Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam menjerat Lucas. “Karena dijelaskan setiap alat bukti yang diajukan JPU harus diuji keabsahannya di persidangan. Sementara alat bukti rekaman yang diajukan oleh saksi ahli IT yang dihadirkan sebelumnya sangat meragukan hal tersebut,” tandasnya. 

Saksi ahli digital dan audio forensik, Ruby Alamsyah juga telah meruntuhkan semua keterangan ahli akustik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan barang bukti yang diajukan KPK di persidangan. Di hadapan majelis hakim, Ruby menjelaskan, di dunia internasional analisis suara yang disimpan dalam format digital lebih akurat dianalisis melalui forensik digital yang menaungi forensik audio dengan software-software digital yang telah teruji. 

Hal sebaliknya, justru dilakukan KPK. Jasa ahli akustik yang digunakan membuat kedudukan alat bukti rekaman itu melemah. Lantaran ilmu akustik tidak dikenal dalam ilmu forensik suara (audio). “Selama ini dalam proses penegakan hukum baik di Polri atau di Kejaksaan lebih baik menggunakan forensik audio atau forensik digital,” katanya.

Keaslian Percakapan Sangat Meragukan

Sebelumnya itu, pihak Jaksa Penuntut Umum (JPU) juga telah mendengarkan rekaman suara yang diduga percakapan Eddy dan Lucas. Hanya saja alat bukti rekaman dibantah keduanya. “Rekaman  yang diputar tadi bukan suara saya. Saya tidak pernah berkomuniksi dengan Lucas selama di luar negeri,” bantah Eddy. 

Lucas pun juga dengan tegas membenarkan kesaksian Eddy. Rekaman percakapan yang oleh JPU terjadi pada pertengahan tahun lalu, kata Lucas, sarat manipulasi. “Saya dan Eddy tak pernah terlibat percakapan itu. Keaslian percakapan yang dijadikan sebagai alat bukti sangat meragukan,” katanya.

KPK sendiri telah menetapkan Lucas sebagai terdakwa. Lucas dinilai membantu Eddy kembali luar negeri. Padahal posisi Eddy telah menjadi tersangka dugaan suap panitera PN Jakarta Pusat, Edy Nasution terkait pengurusan sejumlah perkara beberapa perusahaan di bawah Lippo Group. Hingga kasus ini bergulir di pengadilan pernyataan saksi justru membuat posisi Lucas menjadi bias. Tak ada bukti kuat yang mempertegas Lucas terlibat dalam kasus tersebut.

Editor: Awang Darmawan

Iklan PDAM
...

Populer

6 Kerajaan Tertua di Indonesia

SULSELSATU.com - Negara Indonesia adalah negara yang mempunyai banyak kerajaan pada jaman dahulu. Kerajaan-kerajaan tersebut pernah jaya pada masanya dan kini kita hanya bisa...

7 Jurus Menghadapi Orang yang Benci Sama Kita

SULSELSATU.com, Setiap orang yang membenci kita memiliki alasannya masing-masing. Bisa jadi karena kita terlalu berlebihan, kita memiliki sikap dan sifat yang tidak disukai oleh...

OPINI: Tantangan Pendidikan di Tengah Pandemi Covid-19

Oleh Triliana s. Utina (Mahasiswa Universitas Gorontalo) Pandemi Covid-19 memaksa masyarakat dunia mendefinisikan makna hidup, penyebaran virus corona (Covid-19) yang semakin hari semakin meningkat menjadi...

Selain Bupati, 5 Kadis di Jeneponto Positif Covid-19

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Selain Bupati Jeneponto Iksan Iskandar dan Istrinya Hamsiah Iksan dinyatakan Positif Covid-19, sebanyak 5 Kepala Dinas di Jeneponto juga dinyatakan positif...

Catat! Berikut Menu Diet Seminggu yang Ampuh

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Baik Diet OCD maupun Diet Mayo, Bagi Sahabat Sehat yang sedang berniat untuk diet, tak ada salahnya untuk mengadopsi gaya hidup...

KNPI Barru Kecam Aksi Rusuh Demontrasi 

Foto : Ketua KNPI Barru Kaharuddin Pallemmai SULSELSATU.com, BARRU- Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kabupaten Barru mengecam aksi demontrasi yang melakukan kegaduhan dan kerusuhan di...

Kadis Dukcapil Jeneponto Positif Covid-19, Pelayanan Distop Sementara

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Pelayanan di Kantor Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Kabupaten Jeneponto ditutup sementara, Jumat (18/9/2020). Penutupan pelayanan sementara dilakukan setelah Kadis Disdukcapil,...

Berhasil Menangkan Hamka B Kady di Pileg, Sahabat HBK Kini Akan Menangkan Irman-Zunnun

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Politisi Golkar yang juga Anggota DPR RI, Hamka B Kady, mulai memanaskan mesin politiknya untuk memenangkan Irman Yasin Limpo - Andi...

Termasuk Novel Baswedan, Empat Penyidik KPK Positif Covid-19

JAKARTA - Empat penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dilaporkan terkonfirmasi Coronavirus...

Artikel Lainnya

Korupsi, 27 Pejabat Publik Ini Dicabut Hak Politiknya

SULSELSATU.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersikap tegas terhadap para...

Mantan Kepala Humas UNM dan Istri Jadi Korban Tewas Gempa Sulteng

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Mantan Kepala Hubungan Masyarakat (Humas) UNM, Djalaluddin Mulbar...

Nurdin Abdullah Jadi Narasumber di MilenialFest Jakarta

SULSELSATU.com, JAKARTA - Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah (NA) narasumber dalam...

Bupati Jeneponto Bagi-bagi 200 Sertifikat Tanah Gratis

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Bupati Jeneponto, Iksan Iskandar membagikan sertifikat tanah gratis...

Dinas P2 Beri Peyuluhan Bagi Ratusan Kelompok Tani Lorong

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Dinas Perikanan dan Pertanian Kota Makassar memberi peyuluhan...

Terkini

Terbukti Saat di DPR dan PKK, Fatma Konsisten di Program Pemberdayaan Perempuan

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Kehadiran Fatmawati Rusdi sebagai kandidat wakil walikota Makassar,...

VIDEO: Viral, Bocah Ini Mandi Air Panas di Atas Wajan

  SULSELSATU.com - Sebuah video memperlihatkan seorang bocah laki-laki mandi air panas...

Progres Pembangunan Rest Area Jeneponto Sudah 34 Persen

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Nurdin Abdullah, melakukan peninjauan...

Dua ASN di Lutra Kepergok Bawa Logistik Petahana Indah-Suaib

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Oknum Aparatur Sipil Negara (ASN) golongan III di...

INFOGRAFIK: 12 Daerah di Sulsel Gelar Pilkada 2020

  SULSELSATU.com - Sebanyak 24 Kabupaten dan Kota di Sulawesi Selatan, 12...