Lucas Pastikan Tak Pernah Bantu Eddy Sindoro Buron

78

SULSELSATU.com, JAKARTA – Terdakwa advokat Lucas memastikan tak pernah membantu Eddy Sindoro buron ke luar negeri apalagi menghubungi Eddy selama Eddy berada di luar negeri.

Kepastian tersebut disampaikan Lucas saat menjalani pemeriksaan sebagai terdakwa di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat, Kamis (28/2/2019).

Sebagaimana diketahui, Lucas sebelumnya didakwa dengan sengaja merintangi atau menghalang-halangi penyidikan kasus dugaan suap pengurusan sejumlah perkara Lippo Group dengan tersangka mantan Presiden Komisaris Lippo Group sekaligus Chairman PT Paramount Enterprise International‎ Eddy Sindoro.

Lucas mengaku kenal dengan Eddy Sindoro sekitar tahun 2008. Ketika itu Eddy datang melayat kakak Lucas yang meninggal dunia. Artinya perkenalan Lucas dengan Eddy terjadi sekitar 11 tahun lalu.

Saat itu Eddy datang bersama rekan bisnisnya sesama banker. Karenanya Lucas mengetahui Eddy sebagai banker. Seingat Lucas, Eddy ketika itu memang pejabat di Bank Lippo. Lucas waktu itu juga seorang banker dan tidak ada hubungan bisnis apalagi bantuan hukum ke Eddy.

“Apakah ada advise hukum?,” tanya Ketua Majelis Hakim Franki Tambuwun. “Tidak pernah,” jawab Lucas. “Apakah ada komunikasinya?,” tanya Franki lagi. “Tidak ada Yang Mulia,” tegas Lucas.

Hakim Franki mengonfirmasi ke Lucas apakah Lucas mengetahui tentang operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan KPK pada 2016 dan apa reaksi Lucas. Lucas memastikan tidak pernah mendengar OTT yang dilakukan KPK tersebut. Lucas baru mengetahui hal tersebut pada 2017.

“Saya tahu 2017, itu di WA grup menyampaikan Eddy Sindoro dicari KPK. Saya tidak ada reaksi, karena saya anggap tidak penting buat saya,” ujarnya.

“Apakah tahu Eddy Sondoro ada di luar negeri, keluar negeri?,” tanya hakim Franki. “Saya tidak tahu Yang Mulia, tidak ada hubunganya dengan saya. Saya tahunya Eddy di luar negeri dari berkas, tahu di persidangan,” ungkap Lucas.

Selepas itu JPU pada KPK yang dipimpin Abdul Basir menggali keterangan Lucas. Mulai dari kedudukan Lucas di kantor hukum Lucas & Partners‎, jumlah nomor handphone milik Lucas, hingga dugaan komunikasi Lucas dengan Eddy Sindoro selama Eddy buron di luar negeri termasuk lewat aplikasi FaceTime.

Lucas mengatakan, posisinya di kantor hukum Lucas & Partners‎ adalah sebagai pendiri dan Chairman. Selaku Chairman, Lucas tidak pernah mengurusi aktivitas keseharian kantor tersebut. Karena semuanya berada dalam kewenangan Managing Partners yakni Oscar Sagita.

Lucas mengatakan dia memiliki satu nomor handphone yang biasa dipakai untuk komunikasi yakni 0811103644. Memang ada satu nomor lain yang tidak diingat Lucas karena hanya dipakai sebagai modem.

“Saya tidak berhubungan dengan Eddy Sindoro selama Eddy di luar negeri. Lewat FaceTime tidak pernah,” kata Lucas.

Dalam persidangan, anggota tim penasihat hukum Lucas yakni Irwan Muin sempat menunjukkan di hadapan majelis hakim atas barang bukti berupa Berita Acara Pemeriksaan (BAP) saksi, mantan Sekretaris PT Gajendra Adhi Sakti Dina Soraya Putranto tertanggal pemeriksaan 18 September 2018. Pemeriksaan Dina ketika itu sebagai saksi untuk tersangka Eddy Sindoro.

BAP tersebut adalah pemeriksaan pertama Dina. Dalam BAP, Dina menyebutkan akun FaceTime Kaisar 555 merupakan milik Chua Chwee Chye alias Jimmy alias Lie dan bukan milik Lucas.

Ketua Majelis Hakim Franki Tambuwun lantas mengonfirmasi ulang ke JPU pada KPK apakah benar BAP Dina tersebut. JPU Abdul Basir tidak membantahnya.

Selepas persidangan, Lucas mengatakan, yang paling penting dan sudah terbuka dari persidanga ini adalah menyangkut alat bukti. Menurut Lucas, semua alat bukti di persidangan tidak dapat dibuktikan oleh JPU. Baik rekaman, percakapan, hingga pertemuan. Bagi Lucas, selama persidangan sebelumnya hanya satu yakni Dina Soraya Putranto yang menuduh seolah-olah pengguna akun FaceTime Kaisar [email protected] itu adalah Lucas.

“Ternyata hari ini terbukti dalam persidangan, Dina sendiri sudah pernah membuat BAP di hadapan penyidik pada tanggal 18 September 2018. Di BAP itu diperiksa oleh penyidik Ibrahim Cholil. Dan nyata-nyata ada dalam berkas perkara Eddy Sindoro, BAP itu menegaskan 2 hal yang penting. Satu menegaskan, pengguna akun Facetime Kaisar 555 itu adalah Jimmy alias Chua Chwee Chye alias Lie. Demikian pernyataannya Dina,” ujar Lucas.

Yang kedua dari BAP Dina itu, ditegaskan bahwa yang meminta bantuan pada Dina untuk mengurus Eddy Sindoro dari Kuala Lumpur ke Indonesia kemudian keluar lagi dari Indonesia ke Bangkok pada 29 Agustus 2018 adalah Jimmy. Karenanya menurut Lucas, dua hal penting ini adalah hal yang nyata dalam BAP Dina.

“Sayang sekali ternyata JPU yang sama, tetapi dia tidak mengungkapkan kebenaran materil ini. Hanya diungkapkan oleh penasehat hukum kami. Seharusnya kebenaran materil ini harus diungkapkan oleh jaksa sendiri untuk mendapatkan kebenaran materil yang hakiki. Boleh dikatakan ada kebenaran yang disembunyikan,” kata Lucas.

Editor: Awang Darmawan

Rekomendasi Berita

Berita Terkini

NasDem Yakin Masuk Tiga Besar, 100 Kursi di DPR

SULSELSATU.com, JAKARTA - Partai NasDem kian optimistis menatap Pemilu...

Amar Ungkap Efek Prabowo-Sandi Untungkan Caleg Gerindra di Makassar

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Wakil Ketua DPC Partai Gerindra Kota...

Polres Jeneponto Gelar Apel PAM dan Simulasi Jelang Pemilu 2019

SULSELSATU.com,JENEPONTO - Polres Jeneponto menggelar apel pengamanan Pemilu 2019...

Baca Juga