Kemendes PDTT Priotiaskan Anggaran untuk Danau Tempe

SULSELSATU.com, WAJO – Expo Bumdes dan gelar Inovasi Desa digelar Di Wajo dengan menghadirkan dari Kementerian Desa PDT dan Transmigrasi di Atakkae, Kamis 19 September 2019.

Hadir dalam acara ini staf ahli menteri Desa PDT dan Transmigrasi Dr. Conrad Hendarto, M.Sc, Direktur Pengembangan Sumber Daya Alam Kawasan Pedesaan Dr. Mulyadin Malik. Kepala dinas PMD provinsi Sulawesi Selatan, Kepala Dinas transmigrasi Provinsi Sulawesi Selatan, kepala PMD Kabupaten Soppeng Sidrap dan Bone serta forkompinda Kabupaten Wajo, Camat dan Kepala desa se Kabupaten Wajo serta pendamping profesional dari Desa se Kabupaten Wajo.

Juga hadir dalam acara Ini undangan dari masyarakat dari 13 Kecamatan dan 142 desa di Kabupaten Wajo yang berada di tenda yang berjumlah kurang lebih 700 orang dan ditambah yang undangan di ditribun sehingga diperkirakan mencapai 1.000 orang yang menghadiri acara hari ini.

Dalam sambutan Bupati Wajo Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si dalam acara Expo Bumdes dan gelar inovasi desa sekaligus dirangkaikan dengan acara pencanangan Desa Wisata Danau Tempe.

IklanDistro Fest

Bupati Wajo mengatakan bahwa komponen utama pembangunan desa adalah Dana Desa, Dana Desa adalah salah satu program utama pemerintah yang langsung menggelontorkan dananya ke desa dan itu adalah stimulus agar Desa mampu berkembang secara mandiri, berbagai program yang dilaksanakan untuk desa harus memiliki spirit akan potensi antar desa sehingga kerjasama antar desa dapat mempercepat mewujudkan pembangunan pedesaan.

“Salah satu potensi Kabupaten Wajo adalah Danau Tempe, kita memiliki potensi yang masuk 15 danau yang menjadi perhatian pemerintah pusat dan salah satu kawasan desa dari 5 desa yang ada di kawasan desa yang ada di kecamatan Belawa, 3 Desa masuk dalam kawasan Danau Tempe di antaranya Desa limporilau, Desa lautang dan Desa Leppangeng,” kata Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos. M.Si.

Juga dikatakan kalau Potensi Danau Tempe memiliki 3 dimensi kekuatan yang bisa dikembangkan pertama dimensi perikanan sebagai penghasil terbesar ikan di Asia Tenggara dulunya, dan dengan panjang lautnya sekitar 103 KM dengan produksi rumput laut sepanjang pantai itu ada 400.000 ton, sehingga kedepan orientasi hilirisasi dan industrialisasi .

Lebih lanjut dikatakan kalau air yang melimpah di setiap waktu tertentu dengan potensi ini bisa termanfaatkan untuk pertanian dan sedang diupayakan melalui Balai Besar Untuk memanfaatkan air yang melimpah ini untuk dinaikkan ketinggiannya di Bulu Cepo sehingga air bisa mengairi sawah sekitar 20.000 hekto are.

Dan disampaikan kalau potensi pertanian di Wajo terluas di Sulawesi Selatan bahkan kedua di Indonesia setelah Karawang Dan Bekasi, dimana luasnya lebih dari 100.000 hektar area persawahan,

“Kita sudah memproduksi lebih dari 800.000 Ton setiap tahunnya, potensi ketiga Danau Tempe sebagai destinasi wisata ini yang kita mau jadikan destinasi wisata terpadu internasional di dalamnya, dimulai dengan program pengembangan wisata desa yang akan dicanangkan Bapak staf ahli untuk kita mulai dari kawasan Tosagena sampai dikembangkan nanti menjadi 13 desa yang ada di 3 Kecamatan,” ungkap Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si.

“Kami bermohon kepada Bapak Staf ahli Menteri Desa PDT dan Transmigrasi dan Bapak direktur untuk menjadikan kawasan terpadu Danau Tempe sebagai lokasi prioritas target intervensi program Kementerian Desa PDT dan Transmigrasi tahun 2020 dan 2024,” Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si. menambahkan.

Dan dikatakan kalau Insya Allah, dia yakin dan percaya setelah bertemu Menteri Desa PDT dan transmigrasi kemarin, bapak menteri akan menyambut program ini.

“Ada tiga program kami dari 25 program unggulan kami yang cocok dengan pengembangan Bumdes yang pertama dengan mencetak 10.000 wirausahawan baru Dalam waktu 5 tahun ke depan dan ini sejalan dengan program Bumdes dan program inovasi Desa, kedua program integrated farming system ingin jadikan Wajo sebagai penghasil pangan terbesar dan kembalikan kejayaan perikanan di Wajo, menjadikan Wajo sebagai solusi impor daging di Indonesia dan program yang ketiga adalah produk unggulan dari setiap desa sehingga ada produk kita bisa sampai ke mancanegara,” jelas Bupati Wajo.

Dan disampaikan kalau juga akan mengembalikan kejayaan persuteraan di Wajo, khususnya di Kecamatan Sabbangparu dan Tanasitolo yang merupakann produk unggulan, dan lainnya sepertu industri rumput laut yang ujung ujungnya nanti untuk mensejahterakan masyarakat Wajo.

Sambutan dari staf ahli Kementerian Desa PDT dan Transmigrasi Dr. Conrad Hendarto, M. Sc yang mengatakan permohonan maaf dari Bapak Menteri Desa PDT dan Transmigrasi yang sedianya akan hadir pada hari ini, tapi sampai kemarin pada pukul 16.30 belum selesai rapat kerjanya dengan DPR RI.

Dikatakan kalau berbagai inovasi telah dilombakan di setiap desa di Indonesia, dimana dia sangat bangga dengan digelarnya acara pada hari ini , dimana acara ini dirangkaikan dengan pencanangan desa Wisata Danau Tempe, dimana ini khusus dan menarik karena pertama diadakan secara khusus untuk Kabupaten Wajo,

“Kami sangat apresiasi yang setinggi-tingginya akan hal itu dan dari 142 bumdes yang ada di Kabupaten Wajo, sebanyak 60% sudah berjalan normal dan ini masuk di pusat dibandingkan di daerah lain ada yang hanya sekedar namanya saja,” ungkapnya.

Dan dikatakan kalau ini erat dengan visi Pemerintah Kabupaten Wajo yang ingin mewujudkan Pemerintahan yang amanah menuju Wajo yang maju dan sejahtera, dengan 25 kerjanya, diantaranya mencetak 10.000 Wirausaha baru, dan satu Kecamatan satu produk unggulan, dan mestinya kepala desa juga bersyukur karena punya Bupati yang berlatar belakang enterpreneur, semoga ilmunya bisa diserap dan tiru.

Lebih lanjut dikatakan kalau bagaimana Bumdes yang 60% di Wajo menjadi unggulan dan jadi contoh Bumdes Bumdes di ada di Indonesia, potensi desa sekarang ini luar biasa sekali tapi kalau didiamkan saja tidak akan bergerak, makanya perlu digerakkan ada ProKades, Bumdes Embun Desa dan sarana olahraga desa.

Sambutan dari direktur pengembangan Sumber Daya Alam Kawasan Pedesaan Dr. Mulyadin Malik mengatakan Bumdes ini menjadi sebuah elemen ekonomi yang penting ke depan bagi bangsa, bangsa juga menyimpan kekayaan nya di desa, olehnya itu Bumdes fungsinya untuk mengelola sumber daya alam yang ada di desa.

“Kami dari Kementerian Desa PDT dan Transmigrasi memberikan apresiasi yang positif untuk bumdes terbaik tadi, kami dari Kementerian Desa PDT dan Transmigrasi punya program bantuan ke depan yang akan kita upayakan satu Bumdes bisa 150 Juta dari 142 Bumdes di Wajo untuk pengembangan khusus ini,” jelasnya.

Juga dikatakan kalau pengembangan produk unggulan kawasan dengan memberikan bantuan pasca panen, pertanian dan perikanan dari Danau Tempe dan ini bisa kita berikan bantuan kepada wisata terpadunya

“Persoalan di desa adalah miskinnya Inovasi dan Wajo bisa mematahkan hal tersebut dengan dilaksanakannya Expo hari ini di bawah kepemimpinan Bupati Wajo Dr. H. Amran Mahmud, S.Sos., M.Si,” kata Dr. Mulyadin Malik.

“Kami sangat apresiasi dan kami upayakan di 2020 menjadikan Wajo sebagai prioritas dari Kementerian Desa PDT dan Transmigrasi dan mengapresiasi salah satu inovasi yang ada di kecamatan utamanya di kecamatan Maniangpajo dimana akan membantu memasukkan salah satu inovasinya ke Guiness of record yang merupakan salah satu inovasi dari Kepala desanya,” Dr. Mulyadin Malik menambahkan. (rls)

Editor: Hendra Wijaya

 

...

POPULER

video

VIDEO: Progres Pembangunan Jalan Tol Layang Makassar

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Pembangunan jalan tol layang Makassar hingga akhir September telah mencapai 36 persen. Tol layang Makassar ini ditargetkan rampung Juli 2020. Video Editor: Andi Hermanto Editor:...

Pemberhentian Sementara Dirut Bank Sulselbar Dinilai Mengada-ada

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Direktur Utama Bank Sulselbar A. Muhammad Rahmat diberhentikan sementara per tanggal 4 Oktober 2019 berdasarkan surat keputusan Dewan Komisaris PT. Bank...

Penolakan Pembangunan Masjid di Parepare Diduga Direkayasa

SULSELSATU.com, PAREPARE - Segala upaya dilakukan oknum warga untuk menggagalkan pembangunan masjid yang rencananya dibangun di Kelurahan Lumpue, Kecamatan Bacukiki Barat, Kota Parepare. Salah satu...

Alasan Malas, Koordinator PKH Jeneponto Tolak Bantu Warga Urus Rastra

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Beredar screenshoot obrolan Koordinator Program Keluarga Harapan (PKH) Jeneponto, Sandra Dewi dengan warga Desa Bonto Ujung, Nurlela di salah satu grup...

Kadir Halid Bakal Diperiksa Penyidik Polrestabes Makassar, Ini Masalahnya

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Mantan Ketua Panitia Hak Angket DPRD Sulsel Kadir Halid akan diperiksa penyidik Polrestabes Makassar sebagai saksi besok, Jumat (11/10/2019). Kadir bersaksi atas...

Catat! Berikut Menu Diet Seminggu yang Ampuh

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Baik Diet OCD maupun Diet Mayo, Bagi Sahabat Sehat yang sedang berniat untuk diet, tak ada salahnya untuk mengadopsi gaya hidup...
video

VIDEO: Dua Mahasiswa UIN Raden Intan Tewas Tenggelam di Embung Saat Rayakan Ultah

SULSELSATU.com - Dua mahasiswa Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Intan Lampung tewas tenggelam di embung Kampus, Senin (7/10/2019). Keduanya wafat saat sedang merayakan ulang tahun...

FOTO: Wali Kota Cup, Kejuaraan Softball Perebutkan Hadiah 55 Juta

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Kadispora) Makassar, Achmad Hendra Hakamuddin menyampaikan siaran persnya terkait Wali Kota Cup Kejuaraan Softball Pelajar U18...

Baca Juga

Meski Jadi Wapres, Ma’ruf Amin Tetap Jabat Ketua MUI

SULSELSATU.com, JAKARTA - Ma'ruf Amin bakal dilantik sebagai Wakil Presiden periode 2019-2024 pada 20 Oktober 2019 mendatang. Meski nantinya menjabat sebagai wapres, Ma'ruf Amin...

RS Siloam Tolak Layani Korban Lakalantas Petugas Kebersihan karena Pakai BPJS

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Muhammad Sultan salah satu pasien Rumah Sakit (RS) Siloam Makassar harus gigit jari lantaran tidak mendapatkan pelayanan sebagaimana mestinya. Sultan sehari-harinya berprofesi...

10 Perusahaan Pelat Merah Bantu Merpati Terbang Lagi

SULSELSATU.com, JAKARTA - 10 Badan Usaha Milik Negara (BUMN) berkolaborasi untuk menyehatkan kembali kondisi keuangan PT Merpati Nusantara Airlines atau Merpati. Kerja Sama Operasi (KSO)...

Kapolsek Pulau Sembilan Ajak Pelajar Sinjai Perangi Narkoba

SULSELSATU.com, SINJAI - Kapolsek Pulau Sembilan, Ipda Sasmito bertindak sebagai inspektur upacara dalam upacara bendera di SMKN 4 Pulau Kambuno, Kecamatan Pulau Sembilan, Kabupaten...

Terbaru

Rumor: Mourinho Latih Tottenham, Allegri ke MU

SULSELSATU.com, JAKARTA - Dua klub raksasa Liga Inggris dikabarkan mengganti pelatih imbas performa buruk di awal musim. Kedua klub itu adalah Manchester United dan...

Toko Buku dan Pegiat Literasi di Makassar Deklarasi Antipembajakan

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Pegiat literasi dan toko buku di Kota Makassar menggelar deklarasi antipembajakan buku di Kopisentris, Rabu (16/10/2019). Deklarasi ini dihadiri tiga tokoh buku...

Catalonia Tidak Kondusif, Laga El Clasico Diusul Pindah ke Bernabeu

SULSELSATU.com, BARCELONA - Federasi Sepakbola Spanyol (RFEF) mengusulkan laga El Clasico jilid pertama musim 2019/2020 pada akhir pekan depan dipindahkan ke Madrid. Hal ini...

Didesak AS Gencatan Senjata di Suriah, Erdogan Tak Gentar

SULSELSATU.com, JAKARTA - Presiden Recep Tayyip Erdogan tak gentar dengan ancaman Amerika Serikat yang mendesak Turki gencatan senjata di utara Suriah dalam memerangi kelompok...
video

VIDEO: Jatuh di Sumur, Petugas Damkar Bantaeng Nyaris Tewas Saat Padamkan Api di Jeneponto

SULSELSATU.com, JENEPONTO – Hasanuddin (29), petugas Pemadam Kebakaran Bantaeng nyaris tewas saat memadamkan api di lokasi kebakaran 13 unit rumah di Dusun Tobereka, Desa...