OPINI: NasDem, dari Sulsel untuk Indonesia

Oleh: Masrudi Ahmad Sukaepa

SULSELSATU.com – Kebiasaan partai politik setelah pemilu adalah diam, seolah parpol hanya tumpangan menuju pemilu dan setalah pemilu tinggal menikmati kursi-kursi yang diperolah dari pemilu dan melupakan tanggungj awab partai terhadap kehidupan berbangsa bernegara.

Padahal sejatinya partai politik bukan sekedar sarana merebut kursi di legislatif, bahkan dalam pemilihan bupati/walikota, gubernur sampai presiden partai kelihatan hanya simbol dan pintu masuk menjadi calon tetapi perangkat partai tidak bergerak yang penting “mahar” terbayarkan.

Tanggungjawab partai sebagai lembaga politik nyaris hilang yang ada hanya komunikasi inter-personal petinggi partai dan gerakan partai secara kelembagaan hanya diwakilkan dengan tanda tangan dan stempel organisasi, sedang perangkat ke bawah tidak terurus.

Iklan Honda

NasDem Sulsel meruntuhkan kebiasaan diam itu dan menunjukkan bahwa partai politik bukan hanya tumpangan menuju pemilu melainkan tumpangan yang tidak berhenti dan terus berjalan menyerap dan mengawal aspirasi rakyat bersinergi dengan anggota fraksi di legislatif. NasDem menunjukkan konsistensi dan komitmennya untuk terus mengurus rakyat tidak membiarkan anggotanya di Dewan Perwakilan Rakyat/daerah berjalan sendiri tanpa kontrol yang berpotensi melenceng dari garis perjuangan partai.

NasDem sadar bahwa setelah pemilu tanggungjawab terhadap rakyat melalui fungsi-fungsi partai harus terus berjalan. Partai harus menjadi ekstra parlamen agar tanggungjwabnya  tetap jalan tanpa berhenti untuk sekadar menikmati kursi-kursi yang diperoleh dari kontestasi demokrasi dan melupakan pengabidiannya terhadap bangsa dan negara.

Hal itu dibuktikan oleh NasDem dengan berbagai kegiatan dilakukan setelah pemilu, dan pada tanggal 25-26 januari 2020 yang lalu di Makassar NasDem kembali mengadakan beberapa kegiatan yang dibingkai dalam “NasDem Days” antara lain pelepasan 220 ambulance, kegiatan peduli rakyat miskin, kegiatan religi dan beberapa kegiatan lain sebagai bentuk  dedikasi partai NasDem terhadap rakyat Sulawesi Selatan .

Kegiatan tersebut menunjukkan bahwa sebagai partai bukan hanya orientasi kekuasaan  tetapi juga menjalankan politik kemanusiaan dan tidak mengabaikan politik kebangsaan. Sebagaimana diketahui bahwa politik ada tiga derajat tingkatan yakni: politik kekuasaan, politik kebangsaan dan politik kemanusiaan. Politik kemanusiaan derajat tertinggi lalu politik kebangsaan dan derajat terendah adalah politik kekuasaan.

Namun terendah bukan berarti politik kekuasaan tidak penting, justru bila kekuasaan dikendalikan maka politik kebangsaan dan politik kemanusiaan akan lebih mudah dicapai. Itulah sebabnya partai NasDem menjalankan ketiganya kendati konsentrasinya lebih besar pada politik kekuasaan dengan alasan bahwa dengan kekuasaan maka urusan kebangsaan dan kemanusiaan akan lebih mudah.

Maka dimaklumi jika restorasi yang suarakan Surya Paloh dalam setiap moment NasDem belum berjalan ideal. Sebab, partai NasDem harus mengokohkan diri baik kader-kader, infrastruktur, maupun kekuatan politik di parlemen dan penguasaan opini publik.

Idealisme, moralitas politik dan mentalitas kebangsaan belum bisa fokus dibenahi sebab kekuasaan harus terlebih dahulu dikuasai. perlahan perubahan itu berjalan dengan gerakan-gerakan yang meminimalis keburukan-keburukan politik yang selama ini menggerahkan rakyat dan partai politik dipandang sama saja, sama-sama buruk, sebagai contoh : disaat partai-partai lain “panen raya” dengan politik mahar NasDem justru sebaliknya “politik tanpa mahar”.

Politik kebangsaan telah dicontohkan oleh Surya Paloh adalah modalitas kader-kader partai NasDem untuk menempatkan kepentingan bangsa diatas kepentingan individu dan golongan.

“Saya mendirikan partai ini bukan untuk menjadi presiden atau wakil presiden, kalaupun ini mau dihargai saya hanya ingin dikenang sebagai ketua umum partai politik terbaik dimasanya”

Begitu ucapan Surya Paloh suatu ketika dalam pidatonya.

Dan itu bukan angin sepoi-sepoi rayuan pulau kelapa tetapi ucapan itu menggetarkan dada bagi siapa saja anak bangsa yang cinta tanah airnya. terbukti disaat ketua-ketua umum partai politik sibuk mengusung dirinya menjadi calon presiden maupun calon wakil presiden Surya Paloh tak bergeming dan latah, dia dari mimbar ke mimbar justru berkata sebaliknya.

Kita sadar bahwa membumikan pikiran-pikiran kebangsaan seorang Surya Paloh ditengah gempuran pragmatisme, apalagi dipartai NasDem multi orientasi, tetapi NasDem tidak kekosongan kader yang mampu menterjemahkan pikiran-pikirannya. dan ini perlu menjadi perhatian khusus sebab signifikansi perolehan suara partai NasDem pada pemilu 2019 yang lalu juga banyak disebabkan sikap poltik yang lahir dari pikiran-pikiran idealis Surya Paloh.

Walaupun tidak serta-merta bisa dijalankan dilevel bawah tetapi setidaknya itu menjadi pemahaman untuk seluruh kader dan masyarakat luas bahwa rakyat, bangsa, negara bahkan kemanusiaan selalu ada dalam perjuangan partai NasDem.

NasDem Days yang merangkai beberapa kegiatan dihadiri oleh pengurus DPP, Pimpinan DPW se Indonesia akan menjadi pilot project  dan akan berdiaspora di provinsi-provinsi lain maka pantas jika NasDem Days  yang diadakan oleh DPW Partai NasDem Sulsel mengusung tema central “Siap menang 2024”.

Sulsel menjadi barometer pergerakan NasDem adalah realitas yang sulit dibantah, perolehan kursi di parlamen meningkat signifikan, masifitas gerakan melampaui partai-partai lain, animo masyarakat bergeser lebar dari partai pemenang yang justru susut tajam sebagai contoh dibeberapa daerah yang dikuasai oleh partai pemenang di Sulsel berpindah ke NasDem seperti Kota Makassar, Kabupaten Pangkep, Sidrap, Barru dan beberapa daerah lain diambil alih oleh partai NasDem, dan di tingkat provinsi NasDem menempati pemenang kedua persis prediksi beberapa penggiat survey sebelum Pemilu 2019.

Dalam sejarah NasDem, baru DPW Sulsel yang menyelenggarakan kegiatan mengundang seluruh pengurus DPP, pimpinan DPW se-Indonesia dan seluruh anggota fraksi NasDem DPR RI untuk Rapat Koordinasi Khusus (rakorsus) yang diadakan di Makassar untuk membahas penguatan struktur dan basis menuju 2024.

Pemilu belum setahun berlalu tetapi NasDem Sulsel sudah memikirkan pemilu ke depannya, sebuah loncatan berpikir yang cepat dan tepat di saat partai lain masih diam, sebuah starting lincah menerabas ruang kosong kasat-kasut politik, sebuah getaran yag meruntuhkan bangunan berpikir banyak pengamat.

Capaian itu bukan “durian runtuh” bukan juga serta-merta, tidak ada hasil yang maksimal diperoleh secara kebetulan, mencapai posisi kedua , adalah hasil kerja keras serta pengorbanan dan soliditas. segala potensi menjadi faktor penyebanya dan fatktor utama yaitu kepemimpinan.

Adalah Rusdi Masse Mappasessu yang akrab disapa RMS, Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai NasDem Sulsel menjadi pemantik utama besarnya partai NasDem di Sulsel, yang telah bekerja keras dan mengorbankan segala potensi yang dimiliki, memiliki karakter yang kuat, tipikal pemimpin yang tangguh dan style leadership yang paternalistik.

Patut dan pantas seandainya pergerakan NasDem di Sulsel ditransformasi ke tingkat nasional untuk jalankan seluruh DPW, bukan tidak mungkin sebab sebagai ketua bidang Organisasi, Kader dan Keanggotan (OKK) DPP Partai NasDem, RMS akan menjalankan cara membesarkan partai sebagamana dia membesarkan partai NasDem di Sulsel, tentu ada variabel lain yang dilakukan karena tingkat nasional.

Ke depan apakah grafik partai NasDem menanjak, paradoks ataukah jatuh hingga ke titik nadir, semua masih asumsi, prediksi dan debatable. Tetapi dengan politik kebangsaan dan kemanusiaan partai NasDem, pikiran-pikiran besar dan idealisme Surya Paloh dan loncatan berpikir yang cepat tepat dan tipikal kepemimpinan tangguh RMS dalam hal ini penguatan struktur, pembinaan kader dan pengawalan anggota, soliditas seluruh stakeholder maka menang Pemilu 2024 bukanlah mustahil.

Editor: Awang Darmawan

...
Sulselsatu

Kabar Buruk, Arab Saudi Hentikan Kedatangan Jemaah Umrah Asal Indonesia

SULSELSATU.com - Kabar buruk datang dari pemerintah Arab Saudi. Jemaah umrah dari beberapa negara, termasuk Indonesia, untuk sementara waktu ditangguhkan. Selain umrah, ada juga...
Sulselsatu

Batal Ikut Tes CPNS, Peserta Asal Pacekke Barru Ini Menangis

SULSELSATU.com, BARRU - Peserta CPNS dihari kedua menyisahkan rasa tangis kepada salah satu peserta asal Desa Pacekke, Kecamatan Soppeng Riaja, Kabupaten Barru. Dia harusnya mengikuti...
Sulselsatu

Jumras Temui Nurdin Abdullah Sambil Cium Tangan dan Teteskan Air Mata

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Eks Kabiro Pembangunan Sulsel, Jumras didampingi langsung tim penyidik dari Polrestabes Makassar menyampaikan permohonan maaf secara langsung kepada Gubernur Sulsel, Nurdin...
Sulselsatu

Warga Batulappa Barru Geger, Janin Bayi Dibawa Anjing

SULSELSATU.com, BARRU - Warga Dusun Batulappa, Desa Tompo, Kecamatan Barru digegerkan dengan penemuan janin yang dibawa oleh seekor anjing, Senin (24/2/2020) siang hari tadi.  "Soal...
Sulselsatu

Mahasiswi Asal Timika Tenggelam di Air Terjun Tompobulu Maros

SULSELSATU.com, MAROS - Emi (19) Mahasiswi Univeristas Stikes Megarezky Makassar hilang usai bermain di air terjun pumbunga kecamatan tompobulu kabupaten maros Ahad (23/2/2020) Dari keterangan...
Sulselsatu

Berkinerja Buruk, Iqbal Suhaeb Dikabarkan Bakal Digantikan Prof Yusran

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Posisi Penjabat Wali Kota Makassar Iqbal Suhaeb kini di ujung tanduk. Kinerja buruk yang ditunjukkan Iqbal selama memimpin Kota Makassar membuatnya...
Sulselsatu

Peserta CPNS Bidan di Barru Raih Nilai 437 Hari Kedua SKD

SULSELSATU.com, BARRU - Peserta CPNS formasi kebidanan bernama Andi Tri Maswati, meraih nilai tertinggi di hari kedua tes SKD di Kabupaten Barru. Tri berhasil meraih...
Sulselsatu

Hari Pertama Tes CPNS di Barru, Nilai Tertinggi 388

SULSELSATU.com, BARRU - Hari pertama pelaksanaan Tes Kompetensi Dasar (TKD) bagi peserta Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) di Kabupaten Barru menghasilkan nilai tertinggi atas...
Sulselsatu

FOTO: Lampu Lalu Lintas Tertutup Ranting Pohon

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Kendaraan melintas di samping lampu lalu lintas yang tertutup dahan pohon di Jalan Kakatua, Makassar, Rabu (8/8/2018). Lampu lalu lintas tersebut tidak...

Baca Juga

Sulselsatu

Atasi Covid-19, Iqbal Sebut Makassar Bisa Saja Lockdown

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Penjabat Wali Kota Makassar, Iqbal Suhaeb mengatakan lockdown atau karantina bisa saja terjadi di Kota Makassar baik secara keselurahan atau parsial...
Sulselsatu

Ini 4 Rekomendasi Cara Buat Kopi di Rumah Ala Kafe

SULSELSATU.com - Pandemi virus corona berimbas pada banyak hal, tak terkecuali hobi ngopi di kafe atau warkop favorit kita terhenti karena adanya kebijakan social...
Sulselsatuvideo

VIDEO: Jusuf Kalla Rangkai Puisi tentang Pandemi Global Virus Corona

SULSELSATU.com - Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mencurahkan kepeduliannya terkait virus Corona (Covid-19) dalam sebuah puisi. Dewan Masjid Indonesia (DMI) ini menuangkan kalimat puisinya,...
Sulselsatuvideo

VIDEO: Longsor di Lutim, 1 Orang Tewas

SULSELSATU.com - Hujan deras mengakibatkan longsor yang terjadi di Dusun Karebbe, Desa Laskap, Kabupaten Luwu Timur, Selasa (31/3/2020) sekira pukul 00.59. Video tersebut diunggah oleh...

TERKINI

Sulselsatu

Pemkab Gowa Lakukan Penyemprotan Massal di 18 Kecamatan Besok

SULSELSATU.com, GOWA - Penyemprotan disinfektan secara massal untuk memutus mata rantai...
Sulselsatuvideo

VIDEO: Perampokan di Pontianak Terekam CCTV

SULSELSATU.com - Aksi perampokan terjadi di Kota Pontianak, Kalimantan Barat terekam...
Sulselsatu

1 Miliar Dana Reses DPRD Maros Dialihkan untuk Penanganan Corona

SULSELSATU.com, MAROS - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Maros telah...
Sulselsatu

PDIP Sulsel: Tepat Sekali Jika Kita Tidak Memikirkan Pilkada Dulu

SULSELSATU.com, MAKASSAR - DPD PDI Perjuangan Sulsel juga sepakat atas Penundaan...
Sulselsatuvideo

VIDEO: Bupati Barru dan Forkopimda Keliling Imbau Warga Cegah Corona

SULSELSATU.com, BARRU- Bupati Barru Suardi Saleh bersama Forkopimda lainnya berkeliling mengimbau...
Sulselsatu

Gerindra Sulsel Sepakat Pilkada Serentak 2020 Ditunda

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Pilkada serentak 2020 resmi ditunda. Keputusan itu diambil...
Sulselsatuvideo

VIDEO: Awkarin Pamit dari Instagram

SULSELSATU.com, JAKARTA – Selebgram Karin Novilda alias Awkarin kembali membuat geger netizen. Bukan karena aksinya yang kerap kontroversial, namun gadis 20 tahun itu secara mengejutkan...