iklan Kareba Parlementa

OPINI: NasDem, dari Sulsel untuk Indonesia

Iklan Humas SulSel

Oleh: Masrudi Ahmad Sukaepa

SULSELSATU.com – Kebiasaan partai politik setelah pemilu adalah diam, seolah parpol hanya tumpangan menuju pemilu dan setalah pemilu tinggal menikmati kursi-kursi yang diperolah dari pemilu dan melupakan tanggungj awab partai terhadap kehidupan berbangsa bernegara.

Padahal sejatinya partai politik bukan sekedar sarana merebut kursi di legislatif, bahkan dalam pemilihan bupati/walikota, gubernur sampai presiden partai kelihatan hanya simbol dan pintu masuk menjadi calon tetapi perangkat partai tidak bergerak yang penting “mahar” terbayarkan.

Tanggungjawab partai sebagai lembaga politik nyaris hilang yang ada hanya komunikasi inter-personal petinggi partai dan gerakan partai secara kelembagaan hanya diwakilkan dengan tanda tangan dan stempel organisasi, sedang perangkat ke bawah tidak terurus.

NasDem Sulsel meruntuhkan kebiasaan diam itu dan menunjukkan bahwa partai politik bukan hanya tumpangan menuju pemilu melainkan tumpangan yang tidak berhenti dan terus berjalan menyerap dan mengawal aspirasi rakyat bersinergi dengan anggota fraksi di legislatif. NasDem menunjukkan konsistensi dan komitmennya untuk terus mengurus rakyat tidak membiarkan anggotanya di Dewan Perwakilan Rakyat/daerah berjalan sendiri tanpa kontrol yang berpotensi melenceng dari garis perjuangan partai.

NasDem sadar bahwa setelah pemilu tanggungjawab terhadap rakyat melalui fungsi-fungsi partai harus terus berjalan. Partai harus menjadi ekstra parlamen agar tanggungjwabnya  tetap jalan tanpa berhenti untuk sekadar menikmati kursi-kursi yang diperoleh dari kontestasi demokrasi dan melupakan pengabidiannya terhadap bangsa dan negara.

Hal itu dibuktikan oleh NasDem dengan berbagai kegiatan dilakukan setelah pemilu, dan pada tanggal 25-26 januari 2020 yang lalu di Makassar NasDem kembali mengadakan beberapa kegiatan yang dibingkai dalam “NasDem Days” antara lain pelepasan 220 ambulance, kegiatan peduli rakyat miskin, kegiatan religi dan beberapa kegiatan lain sebagai bentuk  dedikasi partai NasDem terhadap rakyat Sulawesi Selatan .

Kegiatan tersebut menunjukkan bahwa sebagai partai bukan hanya orientasi kekuasaan  tetapi juga menjalankan politik kemanusiaan dan tidak mengabaikan politik kebangsaan. Sebagaimana diketahui bahwa politik ada tiga derajat tingkatan yakni: politik kekuasaan, politik kebangsaan dan politik kemanusiaan. Politik kemanusiaan derajat tertinggi lalu politik kebangsaan dan derajat terendah adalah politik kekuasaan.

Namun terendah bukan berarti politik kekuasaan tidak penting, justru bila kekuasaan dikendalikan maka politik kebangsaan dan politik kemanusiaan akan lebih mudah dicapai. Itulah sebabnya partai NasDem menjalankan ketiganya kendati konsentrasinya lebih besar pada politik kekuasaan dengan alasan bahwa dengan kekuasaan maka urusan kebangsaan dan kemanusiaan akan lebih mudah.

Maka dimaklumi jika restorasi yang suarakan Surya Paloh dalam setiap moment NasDem belum berjalan ideal. Sebab, partai NasDem harus mengokohkan diri baik kader-kader, infrastruktur, maupun kekuatan politik di parlemen dan penguasaan opini publik.

Idealisme, moralitas politik dan mentalitas kebangsaan belum bisa fokus dibenahi sebab kekuasaan harus terlebih dahulu dikuasai. perlahan perubahan itu berjalan dengan gerakan-gerakan yang meminimalis keburukan-keburukan politik yang selama ini menggerahkan rakyat dan partai politik dipandang sama saja, sama-sama buruk, sebagai contoh : disaat partai-partai lain “panen raya” dengan politik mahar NasDem justru sebaliknya “politik tanpa mahar”.

Politik kebangsaan telah dicontohkan oleh Surya Paloh adalah modalitas kader-kader partai NasDem untuk menempatkan kepentingan bangsa diatas kepentingan individu dan golongan.

“Saya mendirikan partai ini bukan untuk menjadi presiden atau wakil presiden, kalaupun ini mau dihargai saya hanya ingin dikenang sebagai ketua umum partai politik terbaik dimasanya”

Begitu ucapan Surya Paloh suatu ketika dalam pidatonya.

Dan itu bukan angin sepoi-sepoi rayuan pulau kelapa tetapi ucapan itu menggetarkan dada bagi siapa saja anak bangsa yang cinta tanah airnya. terbukti disaat ketua-ketua umum partai politik sibuk mengusung dirinya menjadi calon presiden maupun calon wakil presiden Surya Paloh tak bergeming dan latah, dia dari mimbar ke mimbar justru berkata sebaliknya.

Kita sadar bahwa membumikan pikiran-pikiran kebangsaan seorang Surya Paloh ditengah gempuran pragmatisme, apalagi dipartai NasDem multi orientasi, tetapi NasDem tidak kekosongan kader yang mampu menterjemahkan pikiran-pikirannya. dan ini perlu menjadi perhatian khusus sebab signifikansi perolehan suara partai NasDem pada pemilu 2019 yang lalu juga banyak disebabkan sikap poltik yang lahir dari pikiran-pikiran idealis Surya Paloh.

Walaupun tidak serta-merta bisa dijalankan dilevel bawah tetapi setidaknya itu menjadi pemahaman untuk seluruh kader dan masyarakat luas bahwa rakyat, bangsa, negara bahkan kemanusiaan selalu ada dalam perjuangan partai NasDem.

NasDem Days yang merangkai beberapa kegiatan dihadiri oleh pengurus DPP, Pimpinan DPW se Indonesia akan menjadi pilot project  dan akan berdiaspora di provinsi-provinsi lain maka pantas jika NasDem Days  yang diadakan oleh DPW Partai NasDem Sulsel mengusung tema central “Siap menang 2024”.

Sulsel menjadi barometer pergerakan NasDem adalah realitas yang sulit dibantah, perolehan kursi di parlamen meningkat signifikan, masifitas gerakan melampaui partai-partai lain, animo masyarakat bergeser lebar dari partai pemenang yang justru susut tajam sebagai contoh dibeberapa daerah yang dikuasai oleh partai pemenang di Sulsel berpindah ke NasDem seperti Kota Makassar, Kabupaten Pangkep, Sidrap, Barru dan beberapa daerah lain diambil alih oleh partai NasDem, dan di tingkat provinsi NasDem menempati pemenang kedua persis prediksi beberapa penggiat survey sebelum Pemilu 2019.

Dalam sejarah NasDem, baru DPW Sulsel yang menyelenggarakan kegiatan mengundang seluruh pengurus DPP, pimpinan DPW se-Indonesia dan seluruh anggota fraksi NasDem DPR RI untuk Rapat Koordinasi Khusus (rakorsus) yang diadakan di Makassar untuk membahas penguatan struktur dan basis menuju 2024.

Pemilu belum setahun berlalu tetapi NasDem Sulsel sudah memikirkan pemilu ke depannya, sebuah loncatan berpikir yang cepat dan tepat di saat partai lain masih diam, sebuah starting lincah menerabas ruang kosong kasat-kasut politik, sebuah getaran yag meruntuhkan bangunan berpikir banyak pengamat.

Capaian itu bukan “durian runtuh” bukan juga serta-merta, tidak ada hasil yang maksimal diperoleh secara kebetulan, mencapai posisi kedua , adalah hasil kerja keras serta pengorbanan dan soliditas. segala potensi menjadi faktor penyebanya dan fatktor utama yaitu kepemimpinan.

Adalah Rusdi Masse Mappasessu yang akrab disapa RMS, Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai NasDem Sulsel menjadi pemantik utama besarnya partai NasDem di Sulsel, yang telah bekerja keras dan mengorbankan segala potensi yang dimiliki, memiliki karakter yang kuat, tipikal pemimpin yang tangguh dan style leadership yang paternalistik.

Patut dan pantas seandainya pergerakan NasDem di Sulsel ditransformasi ke tingkat nasional untuk jalankan seluruh DPW, bukan tidak mungkin sebab sebagai ketua bidang Organisasi, Kader dan Keanggotan (OKK) DPP Partai NasDem, RMS akan menjalankan cara membesarkan partai sebagamana dia membesarkan partai NasDem di Sulsel, tentu ada variabel lain yang dilakukan karena tingkat nasional.

Ke depan apakah grafik partai NasDem menanjak, paradoks ataukah jatuh hingga ke titik nadir, semua masih asumsi, prediksi dan debatable. Tetapi dengan politik kebangsaan dan kemanusiaan partai NasDem, pikiran-pikiran besar dan idealisme Surya Paloh dan loncatan berpikir yang cepat tepat dan tipikal kepemimpinan tangguh RMS dalam hal ini penguatan struktur, pembinaan kader dan pengawalan anggota, soliditas seluruh stakeholder maka menang Pemilu 2024 bukanlah mustahil.

Editor: Awang Darmawan

Iklan PDAM
...

Populer

Polres Jeneponto Ungkap Motif Tewasnya Pemuda Asal Bantaeng

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Pihak kepolisian Polres Jeneponto berhasil mengungkap motif tewasnya Rendy Sacada (23) pemuda asal Jl, Raya Lanto nomor 21, Tappanjeng, Kabupaten Bantaeng...

Menangkan Pertarungan Tahap Pertama, KPU Tetapkan Irman – Zunnun Diusung 15 Kursi dari Tiga Parpol

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Makassar secara resmi menetapkan Irman Yasin Limpo - Andi Zunnun Armin NH, sebagai Calon Wali Kota dan...

VIDEO: Polisi Ungkap Motif Tewasnya Pemuda Asal Bantaeng

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Pihak kepolisian Polres Jeneponto berhasil mengungkap motif tewasnya Rendy Sacada (23) pemuda asal Kabupaten Bantaeng yang ditemukan tewas bersimbah darah di...

OPINI: Tantangan Pendidikan di Tengah Pandemi Covid-19

Oleh Triliana s. Utina (Mahasiswa Universitas Gorontalo) Pandemi Covid-19 memaksa masyarakat dunia mendefinisikan makna hidup, penyebaran virus corona (Covid-19) yang semakin hari semakin meningkat menjadi...

6 Kerajaan Tertua di Indonesia

SULSELSATU.com - Negara Indonesia adalah negara yang mempunyai banyak kerajaan pada jaman dahulu. Kerajaan-kerajaan tersebut pernah jaya pada masanya dan kini kita hanya bisa...

7 Jurus Menghadapi Orang yang Benci Sama Kita

SULSELSATU.com, Setiap orang yang membenci kita memiliki alasannya masing-masing. Bisa jadi karena kita terlalu berlebihan, kita memiliki sikap dan sifat yang tidak disukai oleh...

Catat! Berikut Menu Diet Seminggu yang Ampuh

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Baik Diet OCD maupun Diet Mayo, Bagi Sahabat Sehat yang sedang berniat untuk diet, tak ada salahnya untuk mengadopsi gaya hidup...

Pasar Tradisional Karisa Jeneponto Terbakar

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Pasar Tradisional Karisa Jeneponto di Jl. Pahlawan, Kelurahan Empoang, terbakar. Dari pantauan sulselsatu.com, kebakaran terjadi sekitar pukul 10.20 Wita, Kamis malam (24/9/2020). Hingga...

Fraksi NasDem Sulsel Harap Pemprov Terus Perhatikan Nasib Pelaku UMKM

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Fraksi NasDem Sulsel menyatakan komitmen dalam memberi asistensi...

Artikel Lainnya

Remaja di Bulukumba Tewas Tenggelam di Pantai Tanjung Bira

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Seorang pemuda di Kabupaten Bulukumba bernama Andri Suryansyah...

Jaga Kebersihan Kota, DLH Parepare Punya Program Berkala

SULSELSATU.com, PAREPARE - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Parepare aktif melaksanakan...

Rujab Gubernur Diteror, Iqbal Bakal Perketat Keamanan

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Seorang pria misterius terekam kamera CCTV tengah melakukan...

Kasus Dana Kemah, Polisi Periksa 3 Pengurus Pemuda Muhammadiyah

SULSELSATU.com, JAKARTA - Penyidik Ditkrimsus Polda Metro Jaya bakal memeriksa tiga...

Dana Kelurahan Tahap II Belum Cair, Ini Penyebabnya

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Dana kelurahan tahap dua untuk Kota Makassar belum...

Terkini

INFOGRAFIK: Daftar Nomor Urut 12 Paslon yang Diusung Partai Nasdem di Pilkada Sulsel

SULSELSATU.com - Pasangan Calon Kepala Daerah yang diusung/didukung Partai Nasdem di...

RUU Kejaksaan Diyakini Perkuat Negara

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Revisi Undang-Undang Kejaksaan tak boleh dipandang sebagai penguatan...

VIDEO: Inalillahi, Pasar Tradisional Karisa Jeneponto Terbakar

SULSELSATU.com, JENEPONTO – Pasar Tradisional Karisa Jeneponto di Jl. Pahlawan, Kelurahan...

Pasar Tradisional Karisa Jeneponto Terbakar

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Pasar Tradisional Karisa Jeneponto di Jl. Pahlawan, Kelurahan...

Kemenag Launching Program Garda Kagum se-Sulsel

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Kementerian Agama Republik Indonesia berupaya memberikan wadah bagi...