Logo Sulselsatu

Tak Gentar, Kapal China Masih Bertahan 130 Mil dari Ranai Natuna

Asrul
Asrul

Minggu, 05 Januari 2020 17:18

Pangkogabwilhan I TNI Laksamana Madya Yudo Margono. (Puspen TNI)
Pangkogabwilhan I TNI Laksamana Madya Yudo Margono. (Puspen TNI)

JAKARTA – Kapal-kapal nelayan asal China bersikukuh melakukan penangkapan ilegal di perairan Ranai, Natuna, Provinsi Kepulauan Riau, hingga hari ini, Minggu (5/1/2020).

Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) I TNI Laksamana Madya Yudo Margono menyatakan, kapal-kapal tersebut melakukan aktivitas penangkapan ikan sekitar 130 mil dari Ranai, Natuna.

“Mereka didampingi dua kapal penjaga pantai dan satu kapal pengawas perikanan China,” kata Yudo dalam konferensi pers di Pangkalan Udara TNI AL di Tanjungpinang, Kepri, Minggu (5/1/2020) seperti dilansir dari Antara.

Baca Juga : Laut China Selatan Memanas, RI Tegaskan Tolak Negosiasi dengan China

Baca juga: Natuna-mahfud-md-akan-kami-usir-dengan-segala-kemampuan.html" aria-label="“Sengketa Natuna, Mahfud MD: Akan Kami Usir dengan Segala Kemampuan” (Edit)">Sengketa Natuna, Mahfud MD: Akan Kami Usir dengan Segala Kemampuan

Yudo menegaskan, bahwa TNI melakukan gelar operasi dengan menurunkan dua unsur KRI guna mengusir kapal asing tersebut keluar dari Laut Natuna.

Baca juga: Natuna-china-klaim-wilayahnya.html" aria-label="“Diprotes RI Soal Pelanggaran ZEE Natuna, China Klaim Wilayahnya” (Edit)">Diprotes RI Soal Pelanggaran ZEE Natuna, China Klaim Wilayahnya

Baca Juga : Mahfud Sebut Dua Wilayah Ini Terancam Lepas dari Indonesia

“Kami juga gencar berkomunikasi secara aktif dengan kapal penjaga pantai China agar dengan sendirinya segera meninggalkan perairan tersebut,” katanya.

Natuna.html">VIDEO: Menegangkan, Debat Panas Kru Kapal Perang RI dan China di Natuna

Operasi ini, kata dia, tidak memiliki batas waktu sampai kapal China betul-betul angkat kaki dari wilayah maritim Indonesia.

Baca Juga : VIDEO: 25 Kru TNI AU dari Natuna Tiba di Makassar

“Besok akan kami gerakkan empat unsur KRI lagi untuk mengusir kapal-kapal itu,” katanya.

Sampai saat ini, kata dia, tindakan yang dilakukan TNI masih bersifat persuasif dengan memperingati kapal China bahwa mereka sudah menerobos sekaligus menangkap ikan secara ilegal di Natuna. “TNI mengedepankan upaya damai dalam menangani persoalan ini,” katanya.

Yudo mengatakan, berdasarkan pantauan TNI , pada saat ini yang terdeteksi memasuki Laut Natuna hanya kapal nelayan China. Kapal nelayan dari negara lain, seperti Vietnam, tidak berani lagi masuk ke zona tersebut.

Baca Juga : VIDEO: Usai Karantina Virus Corona di Natuna, 237 WNI Tiba di Jakarta

“Kapala nelayan Vietnam sudah banyak kami tangkap, jadi mereka tidak berani lagi,” kata Yudo.

Editor: Hendra Wijaya

 

Cek berita dan artikel yang lain di Google News

Yuk berbagi informasi tentang Sulawesi Selatan dengan join di group whatsapp : Citizen Journalism Sulsel

 Youtube Sulselsatu

 Komentar

 Terbaru

Politik21 Juli 2024 12:41
Punya Pengalaman di Parlemen, Paket Hengki-Rangga Dinilai Tepat Pimpin Takalar
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Nama Hengki Yasin dan Fahruddin Rangga dinilai bila berpaket untuk maju di Pilkada Takalar cukup ideal, mengingat ked...
Berita Utama21 Juli 2024 12:07
Babinsa Koramil Tamalatea Bersama Warga Karya Bakti Bersihkan Saluran Air
SULSELSATU.com,JENEPONTO – Babinsa Tonrokassi Timur Koramil 03 Tamalatea Kodim 1425 Jeneponto, pimpin Karya Bakti pembersihan Saluran Air diwila...
Hukum21 Juli 2024 11:21
Masuk Tahapan SKD Catar, Begini Pesan Indah Pada Panitia Wilayah
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Kepala Divisi Administrasi Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sulawesi Selatan (Kanwil Kemenkumham Sulsel), Ind...
Politik21 Juli 2024 10:20
Perantau Asal NTT di Makassar Siap Berjuang Menangkan Andi Seto di Pilwalkot
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Masyarakat perantau asal Nusa Tenggara Timur (NTT) kota Makassar berkunjung ke Markas Besar Andi Seto Asapa. Kedatang...