Logo Sulselsatu

Catat! Penerimaan Murid Baru di Parepare Mulai 22 Juli, Sekda: Via Online

Midkhal
Midkhal

Kamis, 10 Juni 2021 14:14

istimewa
istimewa

SULSELSATU.com, Parepare – Pemerintah Kota Parepare melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) siap menggelar penerimaan murid baru alias Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tahun pelajaran 2021/2022.

Rencananya, PPDB untuk jenjang pendidikan SD dan SMP sederajat di Parepare, mulai dibuka 22 Juni 2021.

Sekda Kota Parepare Iwan Asaad mengaku terus berkoordinasi dengan Disdikbud untuk pelaksanaan PPDB yang seluruh prosesnya berlangsung secara online.

Baca Juga : Sempat Terjadi Kesalahan Sistem Penginputan, Disdik Sulsel Telah Resmi Umumkan Hasil PPDB

“Sesuai arahan Bapak Wali Kota, kami meminta Disdikbud untuk terus mengawal pelaksanaan PPDB secara online. Pastikan berjalan baik dan prosesnya berjalan sesuai aturan. Jangan ada yang dilanggar,” ingat Sekda Iwan Asaad.

Secara terpisah, Kepala Disdikbud Parepare, Arifuddin Idris mengatakan, pelaksanaan PPDB di Parepare, mengacu pada Permendikbud Nomor 1 Tahun 2021, yakni membuka empat jalur seleksi.

Pertama, jalur zonasi. Zonasi ini mengakomodir calon peserta didik yang berdomisili dekat dengan sekolah yang ada di wilayahnya.

Baca Juga : Untung Menggiurkan, Kejari-Pemkot Parepare Komitmen Berantas Mafia Pupuk

Kedua, jalur afirmasi. Jalur ini memberikan kesempatan lebih besar bagi anak-anak dari keluarga tidak mampu secara ekonomi untuk mengakses pendidikan bermutu dan disubsidi Pemerintah.

Ketiga jalur mutasi. Jalur ini untuk anak-anak dari keluarga yang orang tuanya pindah tugas dan anak guru ingin bersekolah di tempat orang tuanya bertugas atau sekolah yang dekat dari kantor orang tuanya.

Dan keempat jalur prestasi. Jalur ini merupakan bentuk apresiasi pada anak-anak yang telah menunjukkan prestasi akademik maupun prestasi non akademik.

Baca Juga : Jembatan Kembar Parepare Akan Diresmikan Pada HUT Kota ke-63

Namun Arifuddin mengemukakan, ada fenomena dari pemetaan yang dilakukan Disdikbud, bahwa dari sekitar 2.500 siswa tamat SD sederajat di Parepare tahun ini, ada sekitar 30 persen kemungkinan mendaftar keluar daerah atau memilih melanjutkan pendidikan ke sekolah khusus seperti pesantren.

“Hal ini akan menyebabkan kekurangan kelas di suatu sekolah sehingga sebagian guru juga kehilangan jam mengajar,” ungkap Arifuddin.

Cek berita dan artikel yang lain di Google News

Penulis : Andi Fardi
Yuk berbagi informasi tentang Sulawesi Selatan dengan join di group whatsapp : Citizen Journalism Sulsel

 Youtube Sulselsatu

 Komentar

 Terbaru

Video14 April 2024 20:47
VIDEO: Mobil Terjun ke Jurang di Jalan Poros Malino Gowa
SULSELSATU.com – Sebuah video memperlihatkan mobil terjun ke jurang di Kabupaten Gowa. Kejadian ini terjadi pada Minggu (14/4/2024). Insiden ini...
Metropolitan14 April 2024 18:42
Pelabuhan Makassar Perkirakan Penumpang Arus Balik H+10 Idulfitri 1445 H Naik 6 Persen
Pelabuhan Makassar yang menjadi hub di Kawasan Timur Indonesia (KTI) dan salah satu pelabuhan terbesar milik PT Pelabuhan Indonesia (Persero) atau Pel...
Politik14 April 2024 18:17
Ustadz Das’ad Latif Masuk Radar Usungan NasDem di Pilwali Makassar
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Menjelang Pilwali Kota Makassar sejumlah figur bakal calon kandidat wali kota maupun wakil wali kota mulai bermuncula...
Video14 April 2024 18:13
VIDEO: Tanah Longsor terjadi di Tana Toraja, 18 Orang Ditemukan Meninggal
SULSELSATU.com – Tanah longsor terjadi di Kabupaten Tana Toraja, pada Sabtu (13/4/2024) kemarin. Longsor terjadi sekitar pukul 22.30 WITA di RT ...