Logo Sulselsatu

Hingga April 2024, LPS Jamin 573,915 Rekening Bank Umum dan 18,32 Juta Rekening BPR/BPRS

Sri Wahyu Diastuti
Sri Wahyu Diastuti

Selasa, 28 Mei 2024 20:02

Konferensi pers hasil RDK Lembaga Penjamin Simpanan. Foto: Istimewa.
Konferensi pers hasil RDK Lembaga Penjamin Simpanan. Foto: Istimewa.

SULSELSATU.com, MAKASSAR – Rapat Dewan Komisioner (RDK) Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) pada Senin 27 Mei 2024 menyebut hingga April 2024, jumlah rekening nasabah bank umum yang dijamin seluruh simpanannya sebesar 99,94 persen dari total rekening, setara dengan 573,915 rekening.

Sementara itu pada Bank Perekonomian Rakyat atau Syariah (BPR/BPRS), jumlah rekening yang dijamin seluruh simpanannya dengan nominal sampai Rp2 miliar sebesar 99,98 persen dari total rekening atau setara dengan 18,32 juta rekening.

Ketua Dewan Komisioner LPS Purbaya Yudhi Sadewa menjelaskan, dalam RDK juga ditetapkan Tingkat Bunga Penjaminan (TBP) bagi simpanan dalam Rupiah di bank umum dan Bank Perekonomian Rakyat (BPR).

Baca Juga : LPS Pertahankan Tingkat Bunga 4,25 Persen Bank Umum dan 6,75 Persen Bagi BPR

TBP itu juga berlaku bagi simpanan dalam bentuk valuta asing (valas) di bank umum.

“TBP simpanan Rupiah pada Bank Umum ialah 4,25 persen dan TBP simpanan Rupiah pada BPR ialah 6,75 persen. Sedangkan untuk TBP simpanan valuta asing (valas) pada bank umum ialah sebesar 2,25 persen,” jelas Purbaya saat konferensi pers, Selasa (28/5/2024).

Selanjutnya, TBP tersebut akan berlaku untuk periode 1 Juni 2024 sampai 30 September 2024.

Baca Juga : Workshop dan Apresiasi Jurnalis 2024 Edukasi Peran LPS dan OJK kepada Media di Makassar

Purbaya menjelaskan, LPS terus memantau pergerakan atas tren suku bunga simpanan perbankan nasional, baik yang berdenominasi Rupiah maupun valuta asing.

Berdasarkan data pergerakan suku bunga, Suku bunga Pasar Simpanan (SBP) untuk simpanan Rupiah terpantau turun 9 bps ke level 3,41 persen dibandingkan periode penetapan TBP bulan Januari 2024.

“Searah dengan kebijakan makroprudensial bank sentral dalam memberikan insentif untuk mendorong likuiditas, diharapkan ruang perbankan untuk mengelola likuiditas semakin terbuka sehingga tidak terdapat kenaikan suku bunga yang signifikan,” jelasnya.

Baca Juga : Izin BPR Jepara Artha Dicabut OJK, LPS Siapkan Pembayaran Simpanan Nasabah

Selanjutnya, SBP simpanan valas di periode observasi yang sama terpantau naik terbatas 11 bps menjadi sebesar 2,12 persen jika dibandingkan periode penetapan TBP bulan Januari 2024.

“Kondisi likuiditas valas, pergeseran ekspektasi terhadap timing dan besaran pemangkasan suku bunga Fed Fund Rate masih akan mempengaruhi dinamika pergerakan SBP Valas ke depan, yang jelas setiap kebijakan kami tidak akan mengganggu recovery ekonomi,” tambahnya.

LPS juga menyebut ada sejumlah BPR yang tutup di awal tahun ini. Purbaya mengungkapkan, tutupnya beberapa BPR tersebut bukan mengindikasikan ekonomi yang memburuk.

Baca Juga : Run the City Makassar Rangkaian LPS Monas Half Marathon 2024 Diikuti Seribu Pelari

“5 bulan terakhir ini ada 12 BPR yang tutup, hal tersebut lebih banyak dari kelemahan manajemen atau adanya tindak pidana perbankan yang dilakukan oleh para pengurus BPR,” jelasnya.

LPS pun terus memonitor kondisi semua BPR yang masih beroperasi di Indonesia, sampai saat ini pun terpantau kondisi BPR-BPR tersebut dalam kondisi sehat.

“Kami secara teliti memantau secara berkala kondisi kesehatan BPR-BPR, untuk saat ini terpantau dalam kondisi sehat, namun yang pasti ke depan kami pun selalu siap apabila OJK menyerahkan BPR kepada LPS apabila ada BPR yang bermasalah,” ujarnya.

Baca Juga : LPS Resmi Buka Kantor di Makassar Mulai Hari Ini

Sebagai informasi, masih ada 1562 BPR/BPRS yang beroperasi di seluruh Indonesia. Hal ini mengindikasikan masih banyak BPR yang sehat dan berperan dalam membantu perekonomian masyarakat dengan beragam inovasi produk yang menarik.

Sebagai penutup, Purbaya mengimbau, agar bank transparan dan terbuka menyampaikan kepada nasabah penyimpan mengenai besaran Tingkat Bunga Penjaminan yang berlaku saat ini.

Di antaranya melalui penempatan informasi tersebut di tempat yang mudah diketahui nasabah atau melalui media informasi serta channel komunikasi bank kepada nasabah.

“LPS juga mengimbau agar bank selalu memperhatikan ketentuan Tingkat Bunga Penjaminan simpanan dimaksud dalam rangka penghimpunan dana. Selanjutnya dalam menjalankan operasional, bank juga diminta tetap mematuhi pengaturan dan pengawasan oleh Otoritas Jasa Keuangan serta ketentuan pengelolaan likuiditas oleh Bank Indonesia,” pungkasnya.

Cek berita dan artikel yang lain di Google News

Yuk berbagi informasi tentang Sulawesi Selatan dengan join di group whatsapp : Citizen Journalism Sulsel

 Youtube Sulselsatu

 Komentar

 Terbaru

Video15 Juni 2024 22:06
VIDEO: Pengendara Moge Bermanuver Zigzag, Halangi Jalan Ambulance
SULSELSATU.com – Sebuah video memperlihatkan aksi tak terpuji yang dilakukan oleh seorang pengendara motor gede (moge). Saat mobil ambulans hend...
Video15 Juni 2024 21:05
VIDEO: Komentar Kurang Baik Ketua DPRD Garut saat Guru Honorer Nangis Saat Perjuangkan Nasib
SULSEELSATU.com – Perjuangan guru honorer itu tidak disambut dengan baik oleh pimpinan DPRD Garut. Bahkan Ketua DPRD Garut memberikan komentar k...
Bisnis15 Juni 2024 19:35
Astra Motor Manjakan Konsumen dengan Promo Menarik di HUT ke-54
Astra Motor selaku Main Dealer motor Honda memberikan berbagai promosi menarik bagi konsumen setia pada perayaan hari ulang tahun (HUT) ke-54....
Video15 Juni 2024 18:39
VIDEO: Syaharuddin Alrif Turun Langsung Perbaiki Jalan Rusak di Poros Sidrap-Soppeng
SULSELSATU.com – Wakil Ketua DPRD Sulsel, Syaharuddin Alrif, turun langsung untuk memperbaiki sejumlah jalan rusak di Poros Sidrap-Soppeng. Sepa...