Logo Sulselsatu

Biden Umumkan Berakhirnya Misi Tempur Pasukan AS di Irak

Midkhal
Midkhal

Selasa, 27 Juli 2021 14:52

Presiden AS Joe Biden, kanan, berbicara saat Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi, kiri, mendengarkan selama pertemuan mereka di Oval Office Gedung Putih di Washington, 26 Juli 2021. (AP Photo/Susan Walsh)
Presiden AS Joe Biden, kanan, berbicara saat Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi, kiri, mendengarkan selama pertemuan mereka di Oval Office Gedung Putih di Washington, 26 Juli 2021. (AP Photo/Susan Walsh)

SULSELSATU.com, Washington – Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, mengumumkan berakhirnya misi tempur di Irak akhir pada tahun 2021. Fokus utama AS saat ini adalah membantu militer Irak, tapi tidak dalam peperangan.

Namun Biden tidak mengatakan apakah dia berencana untuk mengurangi jumlah pasukan di Irak, yang sekarang sekitar 2.500 orang.

Bahkan sebelum Biden menjabat, fokus utama AS adalah membantu pasukan Irak, bukan berperang atas nama mereka.

Baca Juga : Rebut Suara Muslim, Capres AS Kutip Hadits Nabi

Pengumuman itu muncul setelah keputusan Biden untuk menarik diri sepenuhnya pasukan dari Afghanistan. Setelah hampir 20 tahun AS melancarkan perang di Afghanistan.

Perang di Afghanistan dan Irak telah membebani militer AS. Sehingga tak bisa mencurahkan lebih banyak perhatian pada kebangkitan China, yang oleh pemerintahan Biden disebut sebagai tantangan keamanan jangka panjang terbesar.

Biden mengatakan militer AS akan terus membantu Irak dalam memerangi kelompok ISIS. Bantuan itu difokuskan pada pelatihan, nasihat dan berbagi intelijen.

Baca Juga : Survei Pilpres AS, Mantan Wapres Obama Kalahkan Donald Trump

“Perjuangan bersama kami melawan ISIS sangat penting untuk stabilitas kawasan dan operasi kontraterorisme kami akan terus berlanjut, bahkan saat kami beralih ke fase baru yang akan kami bicarakan,” kata Biden.

Selama bertahun-tahun, pasukan AS telah memainkan peran pendukung di Irak dan di negara tetangga Suriah, yang merupakan asal dari kelompok Negara Islam yang menyapu perbatasan pada tahun 2014 dan merebut sebagian besar wilayah Irak, mendorong AS untuk mengirim pasukan kembali ke Irak yang tahun.

Dan Caldwell, seorang penasihat senior untuk Veteran Peduli untuk Amerika, mengatakan pasukan AS akan tetap dalam bahaya selama di Irak.

Baca Juga : Irak Tak Lagi Izinkan AS Lanjutkan Operasi Militer di Baghdad

“Terlepas dari apakah pengerahan mereka disebut misi tempur, pasukan AS akan tetap berada di bawah serangan reguler selama mereka tetap berada di Irak,” kata Caldwell dalam sebuah pernyataan.

“Kehadiran militer Amerika di Irak tidak diperlukan untuk keselamatan kita dan hanya berisiko hilangnya lebih banyak nyawa orang Amerika,” katanya lagi.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki menolak mengatakan berapa banyak tentara yang akan tetap berada di Irak pada akhir tahun.

Baca Juga : Irak Tak Lagi Izinkan AS Lanjutkan Operasi Militer di Baghdad

“Jumlahnya akan didorong oleh apa yang dibutuhkan untuk misi dari waktu ke waktu, jadi ini lebih tentang pindah ke kapasitas yang lebih menasihati dan melatih dari apa yang kami miliki selama beberapa tahun terakhir,” katanya.

Kehadiran pasukan AS telah mencapai sekitar 2.500 sejak akhir tahun lalu ketika Presiden Donald Trump memerintahkan pengurangan dari jumlah 3.000 pasukan.

Cek berita dan artikel yang lain di Google News

Yuk berbagi informasi tentang Sulawesi Selatan dengan join di group whatsapp : Citizen Journalism Sulsel

 Youtube Sulselsatu

 Komentar

 Terbaru

Berita Utama05 Februari 2023 21:41
Pemkot Nilai Penambalan Jalan Hertasning Menggunakan Paving Block oleh Pemprov Tidak Efektif
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Ruas Jalan Hertasning-Aroepala rusak parah di beberapa titik, pemerintah Kota (Pemkot) Makassar menganggap Pemerintah Pro...
Metropolitan05 Februari 2023 19:58
Ketua KONI Parepare Zulham Arief Gerak Cepat Serahkan Bantuan ke Korban Banjir
SULSELSATU.com, PAREPARE – Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kota Parepare, Zulham Arief (ZA) menyerahkan paket bantuan kepada mas...
Sulsel05 Februari 2023 19:30
Taufan Pawe Minta Pembenahan Infrastruktur Umum Yang Rusak Dilakukan Melalui Swakelola
SULSELSATU.com, Parepare — Sejumlah infrastruktur umum yang ada di Kota Parepare rusak akibat dampak banjir yang terjadi beberapa waktu lalu (1 ...
Sulsel05 Februari 2023 18:55
Erna Rasyid Taufan Pimpin Pramuka Bantu Bersihkan Pemukiman Warga Terdampak Banjir
SULSELSATU.com, Parepare — Ketua Kwartir Cabang (Kwarcab) Pramuka Parepare, Hj Erna Rasyid Taufan memimpin pasukan pramuka menyasar pemukiman wa...