Logo Sulselsatu

Naik Lagi, Utang Luar Negeri RI Membengkak Jadi Rp5.534 T

Asrul
Asrul

Senin, 16 September 2019 12:16

Ilustrasi. (INT)
Ilustrasi. (INT)

SULSELSATU.com, JAKARTA – Utang luar negeri Indonesia per Juli 2019 kembali membengkak jadi US$ 395,3 miliar. Berdasarkan, catatan Bank Indonesia (BI) angka ini tumbuh 10,3% year on year (yoy) meningkat dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 9,9% (yoy).

Keterangan resmi BI menyebutkan peningkatan ini terutama dipengaruhi oleh transaksi penarikan neto ULN dan penguatan nilai tukar Rupiah terhadap dolar AS sehingga utang dalam Rupiah tercatat lebih tinggi dalam denominasi dolar AS.

Total ULN ini terdiri dari utang pemerintah dan bank sentral sebesar US$ 197,5 miliar, serta utang swasta (termasuk BUMN) sebesar US$ 197,8 miliar.

Baca Juga : Program JAMINAH, Pemerintah Gandeng 22 Bank Salurkan Kredit Modal Kerja

“Pertumbuhan ULN yang meningkat tersebut bersumber dari ULN pemerintah dan swasta. Pertumbuhan ULN pemerintah meningkat sejalan dengan persepsi positif investor asing terhadap kondisi perekonomian Indonesia,” tulis keterangan resmi BI dikutip Senin, (16/9/2019).

Sponsored by MGID

Untuk ULN Pemerintah di bulan Juli 2019 tumbuh 9,7% (yoy) menjadi sebesar US$ 194,5 miliar, lebih tinggi dari pertumbuhan bulan sebelumnya 9,1% (yoy). Peningkatan tersebut didorong oleh arus masuk modal asing di pasar Surat Berharga Negara (SBN) domestik yang tetap tinggi di tengah dinamika global yang kurang kondusif. Hal ini mencerminkan kepercayaan investor terhadap perekonomian domestik, didukung oleh imbal hasil investasi portofolio di aset keuangan domestik yang menarik.

Pengelolaan ULN pemerintah diprioritaskan untuk membiayai pembangunan, dengan porsi terbesar pada beberapa sektor produktif yang mendukung pertumbuhan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Di antaranya sektor jasa kesehatan dan kegiatan sosial (19%) dari total ULN Pemerintah), sektor konstruksi (16,4%), sektor jasa pendidikan (16%), sektor administrasi pemerintah, pertahanan, dan jaminan sosial wajib (15,2%), serta sektor jasa keuangan, dan asuransi (13,9%).

Baca Juga : BI Sulsel Gandeng PD Pasar Makassar Bangun Sistim Belanja Digital

Sementara itu untuk ULN swasta tumbuh meningkat sejalan dengan peningkatan kebutuhan investasi korporasi di beberapa sektor ekonomi utama. Posisi ULN swasta pada akhir Juli 2019 tumbuh 11,5% (yoy), lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 11,1% (yoy).

Peningkatan ULN swasta terutama bersumber dari penerbitan obligasi global oleh korporasi bukan lembaga keuangan. Secara sektoral, ULN swasta didominasi oleh sektor jasa keuangan dan asuransi, sektor industri pengolahan, sektor pengadaan listrik, gas, uap/air panas dan udara (LGA), serta sektor pertambangan dan penggalian. Pangsa ULN di keempat sektor tersebut terhadap total ULN swasta mencapai 76,6%.

Struktur ULN Indonesia tetap sehat didukung dengan penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya. Kondisi tersebut tercermin antara lain dari rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada Juli 2019 sebesar 36,2%, membaik dibandingkan dengan rasio pada bulan sebelumnya. Selain itu, struktur ULN Indonesia tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang dengan pangsa 87,6% dari total ULN.

Baca Juga : DPR Imbau Kajian Mendalam Sebelum BI Terbitkan Mata Uang Digital

“Dengan perkembangan tersebut, meskipun ULN Indonesia mengalami peningkatan, namun struktur ULN Indonesia tetap sehat,” tulisnya.

Dalam rangka menjaga struktur ULN tetap sehat, Bank Indonesia dan Pemerintah terus meningkatkan koordinasi dalam memantau perkembangan ULN, didukung dengan penerapan prinsip kehati-hatian dalam pengelolaannya. Peran ULN juga akan terus dioptimalkan dalam menyokong pembiayaan pembangunan, dengan meminimalisasi risiko yang dapat memengaruhi stabilitas perekonomian.

Editor: Awang Darmawan

Sponsored by ADVERTNATIVE

 Komentar

 Terbaru

Video29 Juli 2021 00:36
VIDEO: Mensos Risma Sidak Penyaluran BST di Tangerang
SULSELSATU.com – Menteri Sosial, Tri Rismaharini melakukan sidak di Kota Tangerang, Rabu (28/7/2021). Risma memeriksa mengenai perkembangan peny...
Video28 Juli 2021 21:15
VIDEO: Hujan Es Jumbo di Italia, Sejumlah Orang Terluka
SULSELSATU.com – Sejumlah kendaraan rusak akibat diterjang hujan es di Italia, Selasa (27/7/2021). Hujan es tersebut disebabkan badai singkat ya...
Makassar28 Juli 2021 21:00
Sudirman Sulaiman Hadiri Dua Titik Vaksinasi Massal
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Plt Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman terus menggenjot pelaksanaan vaksinasi Covid-19. Kali ini, Sudirman Sulai...
Sponsored by MGID
Video28 Juli 2021 19:38
VIDEO: Pedagang Sayur Mirip Banget Sama Sule, Netizen: KW Super
SULSELSATU.com – Seorang pedagang di pasar mirip dengan artis Sule viral di media sosial. Dalam video terlihat pria mirip dengan Sule tengah ber...