iklan Kareba Parlementa

Film ‘Kucumbu Tubuh Indahku’ Jadi Wakil Indonesia di Oscar 2020

Iklan Humas SulSel

SULSELSATU.com, JAKARTA – Film ‘Kucumbu Tubuh Indahku’ dipilih untuk mewakili Indonesia di ajang Academy Awards atau biasa dikenal dengan sebutan Oscar 2020. Film ini dipilih untuk mewakili Indonesia di kategori International Feature Film atau dulu dikenal sebagai Best Foreign Language Film.

Oscar 2020 sendiri akan digelar di Dolby Theatre Hollywood Los Angeles, 9 Februari 2020. Dengan keputusan ini, ‘Kucumbu Tubuh Indahku’ akan bersaing dengan ‘Parasite’ dari Korea Selatan dan ‘Weathering with You’ dari Jepang untuk menjadi nominasi kategori tersebut.

“Setelah dilakukan penilaian dengan seksama, berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan, Indonesian Academy Awards 2019 menetapkan film berjudul Kucumbu Tubuh Indahku sebagai film pilihan dan berhak mewakili Indonesia ke Academy Awards ke-92 untuk kategori International Feature Film,” kata Sheila Timothy, selaku Sekretaris Komite Film Indonesia dalam konferensi pers di XXI Lounge Plasa Senayan, Jakarta, seperti dikutip dari CNNIndonesia, Rabu (18/9/2019).

Sejak ditinggal ayahnya, Juno bergabung dengan sanggar tari Lengger. Tak diduga tarian itu membuatnya menapaki perjalanan hidup yang berliku. Sampai pada akhirnya, Juno bisa memahami dan menerima keindahan hidup sebagai seorang penari Lengger.

Tari Lengger sendiri merupakan budaya asli Indonesia, tepatnya berasal dari Banyumas. Tarian itu mengharuskan penarinya menampilkan sisi maskulin dan feminin dalam satu tubuh. 

Biasanya tarian itu dipentaskan lelaki, yang di keseharian mengubah diri jadi perempuan. Mereka berlaku, berlenggok, dengan gemulai bak wanita sungguhan.

Film ini termasuk satu dari 42 film yang diseleksi oleh komite bentukan Persatuan Produser Film Indonesia yang dikepalai Firman Bintang. Christine Hakim yang menjabat sebagai Ketua Komite Film Indonesia menambahkan bahwa film itu dipilih karena memiliki paket lengkap.

“Kami sepakat memilih film Kucumbu Tubuh Indahku karena kami melihat bahwa dari film itu sebagai sebuah karya film lengkap. Film itu bukan hanya bahasa oral dan gambar saja, tapi ada bahasa batin dan rasa,” paparnya.

Lebih lanjut, dia mencontohkan bahwa adegan percintaan dalam film ini digambarkan tidak seperti biasa sebagaimana orang bercinta yang vulgar.

“Tapi justru dengan idiom-idiom dalam budaya kita itu ada penari Lengger. Sekaligus ini perkenalkan kayanya budaya kita. Jadi ini yang kita lihat lengkap di samping pesannya yang kuat bicara tentang kemunafikan,” kata Christine Hakim.

“Artinya orang yang membuat hukum itu justru melakukan lebih buruk lagi. Dan menganggap dunia ini milik sekelompok kecil saja, dan orang yang dianggap tak bermoral tidak boleh ada,” lanjutnya.

Garin membuat Kucumbu Tubuh Indahku berdasarkan cerita hidup seorang penari Lengger, Rianto. 

“Tubuh kita ini menyimpan ingatan. Rangkaian ingatan tersebut menjadi sebuah sejarah manusia, sejarah tubuh dan trauma-traumanya tersendiri yang bukan hanya personal, tapi juga merupakan representasi sosial dan politik yang dialami seorang individu,” kata Garin dalam keterangan persnya.

“Seorang penari Lengger yang harus menampilkan sisi maskulin dan feminin dalam satu tubuh adalah sebuah pergolakan ingatan tubuh yang sangat menantang,” lanjutnya.

Kucumbu Tubuh Indahku yang tayang di Indonesia sejak 18 April lalu itu sudah mendapat beberapa penghargaan internasional, termasuk dari Italia, Prancis, Australia, dan Meksiko. Film itu juga sudah diputar di lebih dari 30 festival film di seluruh dunia.

Film yang tayang perdana di Festival Film Internasional Venesia ke-75 itu meraih penghargaan Venice Independent Film Critic 2018, kemudian Film Terbaik di Festival Des 3 Continents 2018, dan Asia Pasific Screen Awards 2018.

Sebelumnya, film tersebut sempat diliputi kontroversi karena menampilkan tema LGBT. Bahkan, sejumlah orang membuat petisi untuk memboikot film tersebut.

Terkait hal itu, Christine mengatakan bahwa keputusan Komite Seleksi Fillm tidak ada kaitan dengan protes yang terjadi ataupun politik. 

“Keputusan ini murni kita lihat sebagai karya film dan seni yang kami anggap pantas dan layak untuk mewakili Indonesia,” katanya.

Sebelum memilih ‘Kucumbu Tubuh Indahku’ jadi wakil ke Oscar, pada tahun lalu Indonesia mengirim ‘Marlina Si Pembunuh dalam Empat Babak’. Namun film itu belum mampu menembus persaingan dari ratusan negara lain berkompetisi sampai nominasi.

Editor: Awang Darmawan

Iklan PDAM
...

Populer

OPINI: Tantangan Pendidikan di Tengah Pandemi Covid-19

Oleh Triliana s. Utina (Mahasiswa Universitas Gorontalo) Pandemi Covid-19 memaksa masyarakat dunia mendefinisikan makna hidup, penyebaran virus corona (Covid-19) yang semakin hari semakin meningkat menjadi...

6 Kerajaan Tertua di Indonesia

SULSELSATU.com - Negara Indonesia adalah negara yang mempunyai banyak kerajaan pada jaman dahulu. Kerajaan-kerajaan tersebut pernah jaya pada masanya dan kini kita hanya bisa...

VIDEO: Pemotor Trail Lakukan Pelecehan, Sentuh Area Sensitif Wanita Berkemben di Sungai

SULSELSATU.com - Seorang pengendara motor trail tega melakukan pelecehan terhadap seorang wanita di sebuah sungai. Dalam video terlihat wanita seksi berkemben atau memakai kain jarik. Kejadian...

7 Jurus Menghadapi Orang yang Benci Sama Kita

SULSELSATU.com, Setiap orang yang membenci kita memiliki alasannya masing-masing. Bisa jadi karena kita terlalu berlebihan, kita memiliki sikap dan sifat yang tidak disukai oleh...

Catat! Berikut Menu Diet Seminggu yang Ampuh

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Baik Diet OCD maupun Diet Mayo, Bagi Sahabat Sehat yang sedang berniat untuk diet, tak ada salahnya untuk mengadopsi gaya hidup...

Asosiasi Pedagang Karisa Datangi Kantor DPRD Jeneponto, Ini Harapannya

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Sejumlah pengurus Asosiasi Pedagang Karisa mendatangi Kantor DPRD Jeneponto, Senin (28/9/2020). Mereka datang membawa sejumlah aspirasi para pedagang yang kiosnya terbakar...

Inilah 6 Peran Ayah yang Ideal untuk Keluarga Ayah

 SULSELSATU.com - Ayah adalah bagian yang tak terpisahkan dalam keluarga. Keluarga bukan hanya urusan para Ibu, sementara urusan Ayah adalah mencari nafkah. Pembagian peran...

Wabup Jeneponto Ditunjuk Jadi Ketua Tim Pemulihan Pasar Karisa

SULSELSATU.com, JENEPONTO - Bupati Jeneponto, Iksan Iskandar secara resmi menunjuk Wakil Bupati Jeneponto, Paris Yaris sebagai ketua Tim Penanganan dan Pemulihan Pasar Karisa yang...

‘Parasite’ Wakili Korea Selatan di Ajang Oscar

SULSELSATU.com - Film "Parasite" bakal mewakili Korea Selatan di Ajang Oscar...

Artikel Lainnya

Ketua DPRD Makassar Sosialisasi Perda Bantuan Hukum ke Warga Utara Kota

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Untuk ketiga kalinya, Ketua DPRD Makassar Rudianto Lallo...

Parepare Raih Penghargaan Indonesia Attractiveness Award 2019

SULSELSATU.com, JAKARTA - Kota Parepare dipastikan menjadi pemenang di ajang Indonesia...

Realisasi PAD Rendah, Pj Wali Kota Makassar: Ekonomi Melambat

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Pandangan beberapa fraksi terkait rendahnya kinerja pencapaian realisasi...

DPRD Sinjai Bahas Perda Pengelolaan Zakat Bersama Kemenag

SULSELSATU.com, SINJAI - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Sinjai menggelar...

Real Madrid Berminat Datangkan Francesco Totti

SULSELSATU.com - Real Madrid dikabarkan tertarik dengan legenda AS Roma dan...

Terkini

Besok PDAM Makassar Bakal Bagikan Air Gratis ke Warga Tallo

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Perumda Air Minum Kota Makassar bekerja sama dengan...

MK3SS Dukung Program Priortitas Gubernur Sulsel

SULSELSATU.com, MAKASSAR - Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Sulawesi Selatan, Prof Dr...

VIDEO: NA Pantau Progres Pembangunan Terminal Bandara Sultan Hasanuddin

SULSELSATU.com, MAROS – Gubernur Sulawesi Selatan, Nurdin Abdullah (NA), meninjau progres...

Emak-Emak di Desa Tompo Dambakan Suardi Saleh “Patterui Decengnge”

SULSELSATU.com, BARRU - Kepemimpinan Suardi Saleh tak perlu lagi diragukan. Fakta...

Curhat Guru Honorer ke Anir: Terima Honor Setiap Empat Bulan Sekali

SULSELSATU.com, PANGKEP - Calon bupati Pangkep, Andi Nirawati menemui salah seorang...