Logo Sulselsatu

Adnan Purichta Ichsan Ajak Para Bupati Mulai Memikirkan Pembangunan Rendah Karbon

Sri Wahyu Diastuti
Sri Wahyu Diastuti

Senin, 10 Juni 2024 09:15

Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan. Foto: Istimewa.
Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan. Foto: Istimewa.

SULSELSATU.com – Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan selaku Sekretaris Jendral Asosiasi Kepala Daerah Seluruh Indonesia (APKASI) ajak para kepala daerah untuk mulai memperhatikan pembangunan rendah karbon.

“Ekonomi hijau dan pembangunan rendah karbon tidak sekedar menjadi isu kekinian yang perlu dibahas namun lebih tepatnya telah menjadi kebutuhan mendesak bagi semua daerah. Kondisi global dan krisis lingkungan menjadi penyebab utama perlunya perhatian serius dari pemerintah daerah,” jelas Adnan, Sabtu (8/6/2024).

Harapan itu disampaikan Adnan saat membuka Dialog Nasional Ekonomi Hijau dan Pembangunan Rendah Karbon yang berlangsung di Pendopo Rumah Jabatan Bupati Trenggalek.

Baca Juga : TP PKK Gowa Manfaatkan Lahan Pekarangan Rumah Tanam Ribuan Bibit

Lebih lanjut Sekjen APKASI ini juga menerangkan ekonomi hijau menjadi amanah pembangunan nasional berkelanjutan dan momen ini tepat di HUT Ke-24 APKASI sebagai langkah awal dalam menyamakan keinginan tersebut.

“Pemerintah pusat menjadikan ekonomi hijau sebagai agenda pembangunan RPJP 2025-2045. Sehingga kita berharap teman-teman kepala daerah bisa menyatukan visi misi dalam RPJPD daerah masing-masing dalam prinsip ekonomi hijau dan rendah karbon,” tambah Bupati Gowa dua periode ini.

Hal senada juga disampaikan oleh Bupati Trenggalek Mochamad Nur Arifin yang sekaligus Wakil Ketua APKASI.

Baca Juga : Pemkab Gowa Peringati Hari Lingkungan Hidup Sedunia dengan Tanam 1.000 Pohon di Lahan Kritis

Mochamad Nur mengatakan, krisis iklim yang terjadi saat ini memicu bencana alam di berbagai wilayah, bahkan tidak sedikit yang menimbulkan korban jiwa. Untuk itu, menjadi alasan penting untuk menjadi perhatian bersama, termasuk pemerintah daerah.

“Kadang kita berpikir di kabupaten berbeda dengan kota yang macet, polusi tinggi dan sebagainya namun jangan salah. Kabupaten Tranggalek saja indeks air polutionnya sudah di tingkat menengah. Ini penting untuk menjadi perhatian kita bersama,” jelasnya saat menjadi moderator dialog nasional.

Turut pula hadir sebagai narasumber yakni Bupati Gorontalo, Prof Dr. Nelson Pomalingo sekaligus berbagi pengalaman sebagai best practice, Prof Juniati Gunawan, Heru Gunawan, dan Dr. He Haoze peneliti terkait emisi karbon dari Taiwan.

Cek berita dan artikel yang lain di Google News

Yuk berbagi informasi tentang Sulawesi Selatan dengan join di group whatsapp : Citizen Journalism Sulsel

 Youtube Sulselsatu

 Komentar

 Terbaru

Video12 Juni 2024 23:22
VIDEO: 50 Bangsal Pekerja Royal Sentraland Moncongloe Maros Terbakar
SULSELSATU.com – Bangsal pekerja di Perumahan Royal Sentraland, Moncongloe, Maros terbakar, Rabu (12/6/2024). Kejadian tersebut terjadi sekitar ...
Pendidikan12 Juni 2024 22:51
Ramah Tama FIP UNM, Rektor UNM: Hidup itu Untuk Memberi Kontribusi
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Fakultas Ilmu Pendidikan (FIP) Universitas Negeri Makassar (UNM) kembali menggelar ramah tamah Wisuda periode Juni ...
Politik12 Juni 2024 22:21
Dinilai Bebas KKN, Milenial 445 Dukung Sudirman Sulaiman Maju Pilgub Sulsel
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Dukungan untuk Andi Sudirman Sulaiman maju pada pentas Pemilihan Gubernur (Pilgib) Sulsel mulai bermunculan, terbaru ...
Pendidikan12 Juni 2024 21:58
Danny Pomanto Minta ICMI Ambil Peran Cerdaskan Anak Bangsa di Tengah Krisis Moral
Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto meminta Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) mengambil peran mencerdaskan anak bangsa di tengah krisis...