Logo Sulselsatu

Survei SMRC Pilwali Makassar, Popularitas dan Elektabilitas Munafri Arifuddin Teratas

Asrul
Asrul

Minggu, 23 Juni 2024 21:49

istimewa
istimewa

SULSELSATU.com, MAKASSAR – Lembaga Survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) baru-baru ini mengadakan survei di Kota Makassar. Dari hasil rilis, Periode survei di mulai pada tanggal 7 hingga 14 Juni 2024 lalu. Dalam surveinya SMRC mengungkap Elektabilitas atau keterpilihan nama-nama kandididat Calon Walikota Makassar.

Fokus survei tersebut melakukan uji skenario terhadap beberapa nama kandidat calon Walikota Makassar Tahun 2024. Skenario pertama, jika Pilkada Makassar di ikuti oleh Empat kandidat. Kemudian skenario kedua dengan Tiga kandidat dan Skenario terakhir yaitu head to head atau 2 nama kanidat.

Hasilnya, Munafri Arifuddin berhasil mengungguli semua kandidat dengan cukup signifikan di semua skenario tersebut.

Baca Juga : Appi Ingin Bangun Makassar Tanpa Membedakan Suku, Agama dan Ras

Salah satu skenario yang dianggap kemungkinan besar akan terjadi yaitu uji 4 nama Kandidat Calon Walikota Makassar. Nama yang dimaksud yaitu, Ketua DPD II Partai Golkar Kota Makassar, Munafri Arifuddin. Kemudian juga ada nama Indira Yusuf Ismail. Selanjutnya, Pengusaha yang juga pernah mencalonkan diri sebagai Walikota pada Pilkada 2013 lalu, Rusdin Abdullah. Terakhir, mantan Bupati Sinjai, Andi Seto Ghadista Asapa.

Hasilnya, Munafri Arifuddin mendapatkan 35,5%. Kemudian disusul Indira Yusuf Ismail dengan 26,3%. Selanjutnya Andi Seto Ghadista Asapa 10,9% dan Rusdin Abdullah 8,4%. Sisanya belum menentukan pilihan, dengan menjawab tidak tahu atau menjawab 18,9%.

Skenario selanjutnya SMRC melakukan pengujian dengan 3 nama kandidat. Hasilnya, jika Munafri Arifuddin, Indira Yusuf Ismail dan Andi Seto Ghadista Asapa di uji hasilnya. Munafri memperoleh 40,2%, kemudian Indira Yusuf Ismail 28,7% dan terakhir Andi Seto Shadista Asapa meraih 11,9%. Sisanya Tidak Tahu Tidak Jawab 19.2%.

Baca Juga : Presiden PKS Ajak Kader Solid Menangkan Amri Arsyid di Pilwalkot Makassar

Kemudian jika nama Indira Yusuf Ismail tidak diikutkan dalam skenario dan digantikan dengan nama Rusdin Abdullah. Maka hasilnya, Munafri Arifuddin unggul telak 49.9%, Rusdin Abdullah 13.9% dan Andi Seto Ghadista Asapa 13,7%. Sisanya 22,5% Tidak menentukan pilihan.

Skenario selanjutnya, yaitu dengan menguji Dua nama kandidat atau head to head. Pertama, mengikutkan nama Munafri Arifuddin dan Indira Yusuf Ismail. Hasilnya, Gap antara keduanya sangat signifikan yaitu terpaut 16,2%. Munafri keluar sebagai pemenang dengan 47,9%. Dibandingkan Indira Yusuf Ismail dengan perolehan 31,7%. Adapun yang belum menentukan pilihan 20,3%.

Hasil yang hampir sama saat Munafri diujikan dengan kandidat lain. Dengan Andi Seto Ghadista Asapa, Munafri Memperoleh 56,3% sendangkan Andi Seto hanya 19,8% dan 23,9% Tidak Tahu/Tidak jawab.

Baca Juga : Cara Appi Yakinkan Kerukunan Keluarga Luwu Raya Antar Makassar Jauh Lebih Baik

Begitu juga jika diuji dengan nama Rusdin Abdullah. Hasilnya. Munafri Arifuddin memperoleh 60,1% sedangkan Rusdin Abdullah 17,3 Persen dan sisanya tidak tahu atau tidak jawab 22,7%.

Juru Bicara pemenangan Appi, Andi Taufiq Aris atau akrab dipanggil Ata mengomentari hasil survei SMRC tersebut. Menurutnya, Munafri Arifuddin memiliki momentum baik dalam Pilkada Kota Makassar. Atta yakin hasil positif yang didapatkan Appi cermin akan kepercayaan dan harapan masyarakat Makassar terhadap kepemimpinan Munafri Arifuddin. Elektabilitas dan popularitas yang tinggi menunjukkan bahwa tingkat peneriman beliau di warga sangat baik.

Pada kesempatan lain, Akademisi Universitas Hasanuddin, Dr Rahmat Muhammad, turut mengomentari survei ini. Menurutnya kedekatan emosional dengan pemilih adalah faktor penting dimiliki oleh kandidat.

Baca Juga : KKPB Deklarasi Dukung Appi Maju Pilwalkot Makassar

“Tingginya elektabilitas mengindikasikan bahwa kandidat berhasil membangun koneksi emosional dengan pemilih, hal yang sangat penting dalam kontestasi politik lokal,” ungkap Dosen yang juga Kepala Prodi S3 Sosiologi Fisip Unhas.

Survei dilakukan terhadap 410 orang dengan toleransi kesalahan (margin of error) ±5% dan tingkat kepercayaan 95%.

Responden yang ditanyakan merupakan wajib pilih Kota Makassar, yakni yang berumur 17 keatas atau sudah menikah. Sampel dipilih menggunakan metode multi stage random sampling dengan jumlah proporsional.

Cek berita dan artikel yang lain di Google News

Yuk berbagi informasi tentang Sulawesi Selatan dengan join di group whatsapp : Citizen Journalism Sulsel

 Youtube Sulselsatu

 Komentar

 Terbaru

Video20 Juli 2024 22:40
VIDEO: Pengendara Mobil Berpakaian PNS Beli Bensin Rp 10 Ribu, Ekspresi Petugas SPBU Jadi Sorotan
SULSELSATU.com – Pengendara mobil yang diduga Pegawai Negeri Sipil (PNS) membeli bensin Rp10 ribu. Video tersebut viral di media sosial Instagra...
Video20 Juli 2024 21:01
VIDEO: Demokrat Resmi Dukung Komika Marshel Widianto di Pilkada Tangsel 2024
SULSELSATU.com – Partai Demokrat resmi mendukung Ahmad Riza Patria-Marshel Widianto untuk maju di Pilkada Tangerang Selatan 2024. Ketua Umum Agu...
Aneka20 Juli 2024 20:20
Asmo Sulsel Undang Iwan Banaran dalam Honda Jagoanku Talkshow Blogger
Astra Motor Sulsel menghadirkan Iwan Banaran yang merupakan seorang blogger, content creator, dan influencer otomotif. Ia dinilai cukup terkenal dan t...
Video20 Juli 2024 20:02
VIDEO: Mobil Nyungsep di Parkiran Living Plaza Pettarani Makassar
SULSELSATU.com – Sebuah mobil nyungsep di parkiran Living Plaza Pettarani, Kota Makassar. Tidak ada korban jiwa dalam insiden tersebut. Peristiw...