Logo Sulselsatu

NeutraDC Bersama KBRI Singapura Gelar Diskusi Panel Kebijakan Pelindungan Data

Sri Wahyu Diastuti
Sri Wahyu Diastuti

Sabtu, 08 Juni 2024 14:15

NeutraDC dan KBRI Singapura bahas perlindungan data dalam diskusi panel. Foto: Istimewa.
NeutraDC dan KBRI Singapura bahas perlindungan data dalam diskusi panel. Foto: Istimewa.

SULSELSATU.com – Perusahaan data center PT Telkom Data Ekosistem (NeutraDC) bekerja sama dengan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Singapura (KBRI Singapura) menyelenggarakan diskusi panel dengan tema “Explore Data Protection Policies Supporting Global Enterprise’s Expansion in Indonesia” di KBRI Singapura, Jumat, (7/6/2024).

Diskusi ini membahas mengenai kebijakan pelindungan data pribadi di Indonesia dengan menyoroti berbagai aspek.

Empat panelis yang dihadirkan yaitu Dirjen Aptika Kemenkominfo Semuel Abrijani Pangerapan, Direktur Group Business Development Telkom Honesti Basyir, Partner K&K Advocates Danny Kobrata, dan Chief Marketing Officer Straits Interactive Alvin Toh.

Baca Juga : Kolaborasi Telin dan MEF Percepat Transformasi Digital di Indonesia

Melalui diskusi yang diinisiasi oleh anak usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom), para panelis saling berbagi pandangan mengenai regulasi, tantangan, peluang, serta strategi kepatuhan terkait penyimpanan data.

Duta Besar RI Singapura, Suryo Pratomo, menekankan pentingnya data center sebagai infrastruktur inti dan critical untuk mencapai ekonomi digital Indonesia yang berbasis data.

Dengan potensi industri data center yang besar, terbuka peluang untuk Indonesia berkolaborasi dalam sektor teknologi dan data center, termasuk dengan Singapura.

Baca Juga : Telkom Melalui Solusi Antares IoT Bantu Pengendalian Konsumsi Energi Berkerlanjutan Industri Manufaktur

“Terlebih, dengan adanya Undang-Undang No. 27/2022 tentang Pelindungan Data Pribadi. Melalui regulasi ini, Indonesia dapat semakin memperkuat posisinya menjadi pusat penyimpanan data baik domestik maupun internasional,” ucap Suryo Pratomo.

Dalam diskusi tersebut, Dirjen Aptika Kemenkominfo, Semuel Abrijani Pangerapan juga menyoroti beberapa hal penting.

“Evolusi regulasi pelindungan data di Indonesia terus beradaptasi dengan kemajuan teknologi terbaru. Keselarasan kebijakan pelindungan data Indonesia dengan kebijakan regional juga menjadi fokus utama kami sebagai regulator. Saat ini, prioritas utama dan tantangan terkait penegakan kebijakan pelindungan data di Indonesia adalah memastikan bahwa semua pihak mematuhi standar yang telah ditetapkan,” jelas Semuel.

Baca Juga : Telkom Pastikan Kesiapan Infrastruktur dan Layanan Telekomunikasi Jelang HUT RI ke-79 di IKN

Hal senada juga disampaikan Direktur Group Business Development Telkom, Honesti Basyir, yang menjelaskan dalam diskusinya mengenai langkah-langkah yang telah diambil oleh Telkom dalam menanggapi kebijakan pelindungan data.

Honesti mengatakan, Telkom telah melakukan investasi signifikan untuk memastikan kepatuhan terhadap kebijakan pelindungan data.

“Terlebih, kami memiliki bisnis unit pusat data melalui NeutraDC dengan skala besar dan berstandar internasional. Sehingga kami sangat memerhatikan kebutuhan pelindungan data demi memberikan ketenangan dan kenyamanan untuk para pelanggan kami,” kata Honesti.

Baca Juga : ID-SIRTII Nilai Teknologi Cloud Milik Perusahaan Nasional Sama dengan Punya Asing

Seperti diketahui, Indonesia semakin menjadi pasar yang menarik bagi industri pusat data dengan pertumbuhan tertinggi di Asia Tenggara. Hal ini karena mendapat dukungan dan kemudahan investasi dari pemerintah dan adanya regulasi pelindungan data.

Dukungan pemerintah melalui pemberlakuan Undang-Undang No. 27/2022 tentang Pelindungan Data Pribadi (PDP Law) menjadi pertimbangan utama bagi pengguna data center untuk menempatkan data baik domestik maupun internasional di Indonesia.

NeutraDC, kini dapat menjadi mitra yang andal dengan lokasi strategis di Singapura dan beberapa daerah di Indonesia, di antaranya di Batam, Cikarang, Serpong, Sentul, dan Surabaya.

Baca Juga : Inisiasi Telkom Bantu Startup Berkontribusi dalam Pengembangan IKN

CEO NeutraDC Andreuw Th A F menyebut NeutraDC tak hanya berfokus pada keamanan data dan kepatuhan regulasi, tetapi juga terus berinovasi untuk mengambil peran sebagai data center yang dapat diandalkan sebagai AI Enabler.

Cek berita dan artikel yang lain di Google News

Yuk berbagi informasi tentang Sulawesi Selatan dengan join di group whatsapp : Citizen Journalism Sulsel

 Youtube Sulselsatu

 Komentar

 Terbaru

Olahraga22 Juli 2024 08:24
Daftar Juara Honda Dream Cup Palopo, Siap Jadi Bibit Pembalap Muda Potensial
Honda Dream Cup (HDC) di Sirkuit Ratona Motosport Palopo berhasil mendapatkan juaranya setiap kelas balap....
Berita Utama22 Juli 2024 08:07
Tim Sepakbola Kodim 1425 Jeneponto FC, Raih Tiket Ke Babak Semifinal Pada Turnamen Tarowang Super Cup
SULSELSATU.com, JENEPONTO – Tim Sepak Bola Kodim 1425 Jeneponto FC berhasil melaju ke semifinal setelah memenangkan pertandingan melawan Pestisida F...
Metropolitan21 Juli 2024 22:37
Dosen Sastra UMI Jabat Ketua Asosiasi Dosen Swasta Sulsel
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Muhammad Harun, S.S., M.Pd., C.I, yang merupakan Dosen Fakultas Sastra UMI, terpilih dan dipercaya menjadi Ketua Umum...
Olahraga21 Juli 2024 21:54
Resmi Berakhir, 2.145 Atlet Sukseskan Pekan Olahraga NIPAH 2024
Pekan Olahraga NIPAH (PON) 2024 berakhir dengan sukses. PON 2024 ditutup secara resmi pada hari Minggu (21/7/2024) di Rooftop Garden NIPAH PARK....