Logo Sulselsatu

Kuliah di China, Mahasiswa Asal Barru Waspada Virus Corona

Asrul
Asrul

Senin, 27 Januari 2020 08:32

ilustrasi. (int)
ilustrasi. (int)

SULSELSATU.com, BARRU – Mahasiswa asal Kabupaten Barru yang menempuh pendidikan di Guilin University of Electronic Technology di China, Muhammad Fadly Sassabe, tengah waspada penyebaran virus corona yang melanda sebagian wilayah Negeri Tirai Bambu.

“Saya sekarang di Guilin, sekarang lagi libur semester, Alhamdulillah wilayah yang saya tempati saat ini tidak termasuk kawasan bahaya tapi namanya virus tetap waspada dan siaga, bisa dibilang mengkhawatirkan,” kata Fadly kepada Sulselsatu.com, Senin (27/1/2020).

Fadly menyebut, selain dirinya, mahasiswa asal Barru juga ada yang kuliah S2 di China. Saat ini
pihak kampus selalu mengontrol kesehatan bahkan setiap hari melakukan checkup.

Baca Juga : VIDEO: Boeing 737-800 China Jatuh, Sebanyak 132 Orang Meninggal Dunia

“Untuk warga atau mahasiswa Indonesia sendiri itu yang stay di kampus diambil alih sama pihak kampus, tapi untuk KBRI setempat telah mengedarkan imbaun mengenai tindakan pencegahan terkait kasus penyakit pneumonia berat di Wuhan RRT,” ujar Fadly yang saat ini sudah semester 6 di Jurusan Electronic Information Engeneering.

Fadly melanjutkan, dari imbauan tersebut ada sejumlah poin yang disampaikan dan dari pemantauan KBRI Beijing, tidak terdapat masyarakat Indonesia yang terjangkit pneumonia, baik di Wuhan maupun didaerah lainnya.

“Untuk posko bagi warga Indonesia setahu saya belum ada, imbauan KBRI juga agar kita tetap harus memperhatikan kesehatan, menghindari kontak dengan hewan hidup termasuk unggas dan burung, menghindari berkunjung ke pasar ikan, menghindari untuk beriteraksi dengan orang yang gejala demam batuk dan selalu menjaga higienitas dengan pemakaian masker dan cuci tangan,” tambahnya.

Baca Juga : VIDEO: Polisi China Larang Warganya yang Protes Perang Rusia-Ukraina

Diketahui, China saar ini darurat corona. Korban meninggal dunia akibat wabah virus ini kian berambah. Jumlah warga yang terinfeksi mencapai 2000 orang. .

Saat ini, Pemerintah China menutup akses keluar dan masuk di lebih dari 12 kota, termasuk Wuhan di Hubei dan melakukan upaya karantina. Selain menyebar sejumlah negara di Asean.

Penulis: Asriadi Rijal
Editor: Hendra Wijaya

 Komentar

 Terbaru

Sulsel26 Juni 2022 22:22
Jalan Tun Abdul Razak Gowa Mulai Pengerjaan Fisik, Gubernur Sulsel: Mohon Kesabarannya
SULSELSATU.com, GOWA – Ruas jalan provinsi Jalan Tun Abdul Razak di Kabupaten Gowa saat ini sudah dilakukan pengerjaan fisik. Hal ini ditegaskan...
Makassar26 Juni 2022 21:52
Camat Tallo Tallo Tekankan Pentingnya Menanamkan Nilai-nilai Islam Sejak Dini
SULSELSATU.com, MAKASSAR – Camat Tallo Alamsyah Sahabuddin bersama Ketua TP PKK Kecamatan Tallo menghadiri penamatan KB Islam Ar Rayyan tahun 20...
Video26 Juni 2022 21:33
VIDEO: Detik-detik Warga di Lakkang Caddi Berhasil Tangkap Ular Piton
SULSELSATU.com – Aksi penangkapan seekor ular jenis piton oleh warga di Lakkang caddi saat membersihkan kebun, Minggu (26/6/2022) Ular tersebut ...
OPD26 Juni 2022 21:01
Dihadapan Bupati Sidrap Dollah Mando, Syahar Janji Perjuangkan Kesejahteraan Guru Mengaji
SULSELSATU.com, SIDRAP – Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Taman Kanak-kanak Alquran (LPPTKA) Dewan Pengurus Daerah Badan Komunikasi Pemuda Rem...