Logo Sulselsatu

Mabes Polri Sudah Petakan Alur Rusuh 22 Mei

Asrul
Asrul

Kamis, 06 Juni 2019 11:39

istimewa
istimewa

SULSELSATU.com – Kepala Kepolisian RI (Kapolri) Jenderal Tito Karnavian mengungkap sejumlah progres kerja Tim Investigasi kerusuhan yang terjadi pada Aksi 21-22 Mei. Tito mengklaim saat ini tim sudah bekerja sampai pada tahap mempelajari kronologi peristiwa.

Dari hasil kajian itu, kata Tito, tim investigasi telah dapat membedakan peristiwa aksi damai dengan aksi rusuh.

“Investigasi ini sudah pada proses mempelajari kronologi peristiwa. Kita sudah bisa membedakan antara aksi damai dalam bentuk ibadah, buka puasa sambil terawih 21 (Mei) dan adanya aksi yang memang sengaja anarkistis rusuh menyerang petugas,” ujarnya usai salat Id di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (5/6/2019).

Baca Juga : Polisi Duga Senjata Jenis Glock 42 yang Digunakan Aksi 22 Mei

Tito mengatakan peristiwa yang mengakibatkan korban tewas terjadi pada segmen kedua di kerusuhan tersebut.

“Peristiwa yang ada korban meninggal itu adalah peristiwa pada segmen kedua bukan segmen pertama. Jadi kalau ada menyampaikan orang sedang apa itu berbuka puasa atau tarawih diserang, (itu) tidak benar,” tuturnya.

Tito menjelaskan, pada saat segmen awal 22 Mei, massa melakukan aksi damai. Kelompok itu telah membubarkan diri bersama-sama dengan polisi usai berbuka puasa. Namun tiba-tiba saja datang sekelompok penyerang.

Baca Juga : Bertugas Amankan Rusuh 22 Mei di Jakarta, Kapolda Kunjungi BKO Brimob Polda Sulsel

Sementara itu pada tanggal 21 Mei, diketahui juga ada perbedaan para pelaku yang melakukan aksi damai dengan rusuh.

“Jadi kalau yang malam 21 itu adalah antara aksi damai dengan penyerang berbeda, berbeda waktu dan berbeda tempatnya, yang ini dia masuk di dalam kumpulan itu tapi di dalam kasus yang kedua ini tidak ada korban,” tuturnya.

Hingga kini, kata Tito, pihaknya masih mencari pendana dan dalang kerusuhan tersebut.

“Kita investigasi apakah peristiwa, apa dalang peristiwa penyerangan ini siapa yang menginisiasi dan sepertinya korban mungkin banyak jatuhnya di situ (Petamburan),” ucapnya.

Diketahui, Aksi 21 dan 22 Mei berujung kerusuhan antara massa pendemo dengan aparat. Kerusuhan terjadi di sejumlah titik, mulai dari depan Gedung Bawaslu di Jalan MH Thamrin hingga di Petamburan, Jakarta Barat.

Polisi telah menangkap sebanyak 447 orang yang diduga terlibat dalam peristiwa, diduga sebagai pelaku perusuh.

“(Status) Tersangka, ada 447 orang. Ini masih dibagi layer atau lapisannya, sebagian besar di layer tiga sampai empat yaitu pelaku dan koordinator lapangan,” ujarnya di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (4/6/2019).

Cek berita dan artikel yang lain di Google News

Yuk berbagi informasi tentang Sulawesi Selatan dengan join di group whatsapp : Citizen Journalism Sulsel

 Youtube Sulselsatu

 Komentar

 Terbaru

Politik15 Juni 2024 17:12
Ini Alasan PKB Usung Andi Ina Pilkada Barru
SULSELSATU.com, BARRU – DPC Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Barru mengusung Andi Ina Kartika Sari sebagai Bakal Calon Bupati Barru pada Pemiliha...
Video15 Juni 2024 16:15
VIDEO: Driver Ojol Antar Jenazah dari Makassar ke Pangkep
SULSELSATU.com – Seorang pria yang bekerja sebagai driver online mendapat orderan untuk mengantar jenazah dari Makassar ke Kabupaten Pangkep. Da...
Makassar15 Juni 2024 11:11
Danny Pomanto Kukuhkan Dewan Lorong se-Kota Makassar
Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto mengukuhkan Forum Dewan Lorong baik di tingkat Kelurahan, Kecamatan, dan Kota Makassar....
Video14 Juni 2024 23:30
VIDEO: Viral, Sapi Qurban Lepas di Jalan Poros AP Pettarani Makassar
SULSELSATU.com – Sebuah video viral memperlihatkan seekor sapi qurban lepas dan berlarian di tengah jalan. Peristiwa ini terjadi di Jalan Poros ...